Komplotan Pemuda Misterius Teror Warga Ciseeng

  • Whatsapp

 

Read More

BOGOR DAILY – Pembunuhan Asep (27), warga Kampung Panoongan, RT 02/04, Desa Kampung Sawah, Kecamatan Rumpin, berbuntut panjang. Sekelompok pemuda misterius asal Rumpin meneror warga Desa Karihkil, Kecamatan Ciseeng, yang diduga telah membunuh santri bertasbih itu. Aksi mereka melempar batu membuat warga resah.

Kegaduhan yang terjadi mem­buat sejumlah ibu-ibu di Kampung Parunglengsir, Desa Karihkil, Kecamatan Ciseeng, merasa te­rancam. Bahkan mereka pun bersiaga serta mempersenjatai diri dengan sejumlah senjata tajam (sajam). Sedangkan se­jumlah ibu-ibu yang merasa terganggu mengungsi ke kantor Desa Karihkil untuk meminta perlindungan.

”Kami sudah dua hari ini tidur tidak nyenyak. Kalau malam ng­gak tenang waswas, apalagi ada kabar kampung kami akan dise­rang. Kami meminta pihak desa dan kepolisian melindungi kami agar kami tiap malam bisa tenang,” ujar salah seorang warga Kampung Parunglengsir, Lia Wati.

Seperti pada Minggu (7/10), Lia mengaku ada beberapa kelom­pok orang yang datang sembari membawa sajam. Dirinya dan ibu-ibu yang lain langsung ber­hamburan pergi ke sawah ka­rena ketakutan. “Saya sampai terjatuh di sawah sama anak saya saking paniknya. Suami saya ikut bergabung sama warga lainnya,” kata Lia.

Begitu juga dengan warga lain­nya, Jamilah (42), yang harus mengungsi ke rumah kerabatnya karena sang suami harus ronda demi menjaga kampung. ”Po­koknya kami minta pelaku se­gera ditangkap,” pintanya.

Sebelumnya, Minggu (7/10) pukul 23:00 WIB, ratusan warga Parunglengsir, Desa Karihkil, kumpul sembari membawa bambu dan sejumlah sajam. Mereka berkumpul karena ada sekelompok warga tak dikenal yang mengendarai motor melem­pari para pemuda yang sedang kongko di warung pertigaan Pasar Desa Karihkil.

”Saya lagi nongkrong di warung pinggir jalan tiba-tiba ada yang melempari batu sambil terdengar nada ancaman. Kurang lebih ada 20 motor yang menyerang kami,” ungkap pemuda yang mengaku mendapat penyerangan, Teddy, Senin (8/10) dini hari.

Setelah diserang, Teddy ber­sama teman-temannya langsung memanggil warga sekitar untuk meminta pertolongan. ”Saya minta tolong lari sambil bilang kampung kita ada yang nyerang,” bebernya.

Untuk menenangkan warga­nya yang merasa terancam, Kepala Desa Karihkil Ahmad Dasuki berjanji akan melin­dungi segenap warga jika me­mang terjadi penyerangan. ”Kami akan menghadang dan melindungi masyarakat kami. Dan kami tidak akan menyerang tapi kami menghadang. Masy­arakat Desa Karihkil tidak usah panik, biarkan kasus perkara pembunuhan yang terjadi itu pihak kepolisian yang menanga­ninya,” kata Ahmad.

Sementara itu, Kapolsek Ran­cabungur Iptu Suparno menga­ku pihaknya masih mendalami kasus tersebut. Untuk pelaku, dirinya masih melakukan peng­ejaran. ”Doakan saja untuk pelaku mudah-mudahan segera ketangkap,” ujarnya.

Terkait kabar penyerangan disinyalir dari pihak korban, di­rinya meminta warga Parung­lengsir yang merupakan lokasi diduga menjadi awal kematian santri itu untuk tidak khawatir akan isu penyerangan. ”Kami akan lakukan patroli tiap malam dibantu Polsek Parung dan akan berjaga bersama warga di tiap gang,” ucapnya.

Hal senada diungkapkan Ka­polsek Rumpin AKP Ahmad Wiryo. Menurutnya, kabar penyerang­an dari Rumpin itu tidak dibe­narkan. Sebab, sejauh ini dari Kecamatan Rumpin masih kon­dusif, tidak ada penyerangan seperti kabar yang beredar. “Soal penyerangan itu tidak ada, namun kita akan berupaya mela­kukan mediasi antarpihak se­perti kepala desa bersama tiga polsek. Sejauh ini masih dalam tahap pengejaran terhadap pelaku,’’ terangnya.

Terpisah, Kasubag Humas Pol­res Bogor AKP Ita Puspitalena menjelaskan, kabar yang beredar bahwa adanya penyerangan dari pihak korban atau adanya penutupan ruas Jalan Karihkil-Rancabungur, masih kondusif. Ia menyatakan tidak ada penutu­pan ruas jalan yang dilakukan warga sekitar.

“Tulisan tersebut dengan ada­nya imbauan Jalan H Miing yang ditutup hingga kini masih dalam tahap aman, sejak malam bere­darnya. Hal itu tidak benar dan keadaan kondusif. Namun untuk pelakunya masih tahap penye­ledikan dan belum 86,’’ pungkas­nya. (sumber metropolitan.id/bdn)

 

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *