PBB Merangsek Tangani Krisis Keamanan Myanmar, Polisi Tembak 1 Orang Demonstran Lagi

  • Whatsapp
PBB tangani Myanmar
Demonstrasi Myanmar menolak kudeta dok AFP (Bogordaily.net).

Bogordaily.net Perserikatan Bangsa-Bangaa (PBB) merangsek masuk tangani krisis keamanan pascakudeta Aung San Suu Kyi oleh pihak militer Myanmar.

Jelang pertemuan PBB membahas itu, 1 orang demonstran kembali menjadi korban.

Peristiwa itu terjadi setelah hujatan internasional termasuk Amerika Serikat yang menargetkan sanksi terhadap konglomerat militer Myanmar. PBB merangsek masuk tangani krisis keamanan pascakudeta Aung San Suu Kyi oleh pihak militer Myanmar

Sanksi berhubungan dengan puluhan demonstran yang meninggal dunia saat menentang kudeta yang telah berlangsung satu bulan lebih.

Kudeta Aung San Suu Kyi yang terpilih memimpin Myanmar pada 1 Februari 2021 terus menewaskan para demonstran.

PBB dan sejumlah negara adidaya pun bertindak, namun kekerasan masih terus berlangsung.

Dikutip dari Reuters, para demonstran melebar di beberapa kota yang menyebabkan polisi semakin gencar bertindak.

“Zaman batu sudah berakhir, kami tidak takut karena kamu mengancam kami,” teriak orang banyak.

Dilaporkan Reuters, saksi dan dokter setempat melalui telepon menyebut polisi melepaskan tembakan dan satu orang tewas.

Baca Juga  700 Demonstran Tewas, Masyarakat Myanmar Marah ke Militer, Perayaan Tahun Baru Dibatalkan

Menurut saksi mata, di kota utama Yangon, polisi menembakkan peluru karet dan granat kejut untuk membubarkan pengunjuk rasa yang telah diikuti oleh sekitar 100 dokter berjas putih.

Massa juga berkumpul di Pathein, sebelah barat Yangon, dan di pusat Myingyan, tempat puluhan wanita bertopi jerami mengangkat tanda-tanda yang menyerukan pembebasan Suu Kyi.

Namun seorang juru bicara dewan militer yang berkuasa di Myanmar tidak menjawab panggilan telepon yang meminta komentar.

Ribuan orang juga dikabarkan melakukan aksi unjuk rasa di negara bagian Karen tenggara.

Ditemani oleh pejuang dari Serikat Nasional Karen (KNU), sebuah kelompok etnis bersenjata yang terlibat dalam perang jangka panjang dengan militer.

Sebelumnya, pada hari Kamis, polisi membubarkan aksi unjuk rasa dengan gas air mata dan tembakan di beberapa kota.

Tindakan keras itu lebih terkendali daripada pada hari Rabu, ketika PBB mengatakan 38 orang tewas pada hari protes paling berdarah di Myanmar.

Baca Juga  Pajak Hotel dan Restoran Seret, PBB dan BPHTB Jadi Andalan

Secara keseluruhan, setidaknya 55 orang telah terbunuh sejak kudeta 1 Februari.

Kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bachelet menuntut pasukan keamanan menghentikan apa yang dia sebut sebagai “tindakan keras kejam mereka terhadap pengunjuk rasa damai”.

Bachelet mengatakan lebih dari 1.700 orang telah ditangkap, termasuk 29 wartawan.

Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah juga mebdata beberapa sukarelawan Palang Merah telah terluka dan salah ditangkap dan ambulans Palang Merah telah rusak.

Militer merebut kekuasaan dengan mengatakan bahwa kemenangan telak Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Suu Kyi dalam pemilu November adalah penipuan.

Komisi pemilihan mengatakan pemungutan suara itu adil.

Junta telah menjanjikan pemilihan baru tetapi tidak memberikan tanggal. Aktivis telah menolak itu dan menuntut pembebasan Suu Kyi yang telah ditahan sejak kudeta.***

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *