Waduh, Maskapai Garuda Indonesia Alami Kerugian Rp 35,38 T

Menu

Mode Gelap
Harga Emas Antam dan UBS di Pegadaian, Rabu 10 Agustus 2022 Profil Irjen Ferdy Sambo, Tersangka Kasus Pembunuhan Brigadir J Kota Bogor Diramalkan Cerah Berawan, Rabu 10 Agustus 2022 E-KTP Jadi Syarat Beli Rokok? Terkini! Ini Lokasi Simling Kota Bogor, Selasa 9 Agustus 2022

Headline · 19 Jul 2021 18:03 WIB

Waduh, Maskapai Garuda Indonesia Alami Kerugian Rp 35,38 T


 Pesawat Garuda Indonesia. (asiatoday/Bogordaily.net) Perbesar

Pesawat Garuda Indonesia. (asiatoday/Bogordaily.net)

Bogordaily.net – Maskapai PT Garuda Indonesia plat merah (Persero) Tbk (GIAA) kembali membukukan kerugian sepanjang 2020. Berdasarkan laporan keuangan perseroan per 31 Desember 2020, Garuda Indonesia mencatatkan kerugian senilai USD 2,44 miliar atau setara dengan Rp 35,38 triliun pada 2020 (kurs USD 1: Rp 14.500).

Adapun sepanjang 2020, Garuda Indonesia mencatatkan pendapatan senilai USD 1,49 miliar. Angka tersebut turun 67,3 persen dibandingkan pendapatan pada 2019 yang tercatat sebesar USD 4,57 miliar.

Pendapatan tersebut terdiri dari pos penerbangan yang berkontribusi sebesar USD 1,2 miliar pada 2020, anjlok dari 2019 yang tercatat sebesar USD 3,77 miliar.

Sementara dari pos penerbangan tidak berjadwal, Garuda meraup pendapatan sebesar USD 77,4 juta dan pendapatan lain-lain sebesar USD 214,4 juta.

Sayangnya, Garuda juga harus menanggung beban usaha senilai total USD 3,3 miliar. Terdiri dari beban operasional penerbangan USD 1,65 miliar, beban pemeliharaan USD 800,5 juta, beban bandara USD 184 juta, pelayanan penumpang USD 133,27 juta dan lainnya.

Dengan demikian Garuda Indonesia membukukan rugi bersih USD 2,44 miliar atau setara dengan Rp 35,38 triliun pada 2020.

Nilai kerugian ini pun membengkak dibandingkan rugi bersih pada 2019 yang tercatat senilai USD 38,94 juta.

Ekuitas Garuda juga tercatat negatif atau defisiensi modal USD 1,94 miliar pada akhir 2020. Padahal pada 2019, Garuda masih membukukan ekuitas positif senilai USD 582,58 juta.

Liabilitas Garuda mencapai USD 12,73 miliar pada 2020, dengan perincian liabilitas jangka panjang USD 8,44 miliar dan jangka pendek USD 4,29 miliar.

Kantor Akuntan Publik Tanudiredja, Wibisana, Rintis & Rekan yang bertindak sebagai auditor laporan keuangan keuangan Garuda pun memberikan opini tidak menyatakan pendapat.

Auditor menyatakan bahwa mereka tidak dapat memperoleh bukti audit yang cukup dan tepat untuk menyediakan suatu basis bagi opini audit.

Berdasarkan catatan auditor, dampak buruk terhadap operasi dan likuiditas Garuda secara langsung berpengaruh pada kemampuan Garuda, dalam memenuhi kewajiban keuangannya kepada pemberi pinjamannya dan vendornya yang signifikan, seperti penyedia bahan bakar, operator bandar udara, dan lessor pesawat.

Ketidakmampuan Garuda untuk memenuhi kewajiban kepada penyedia bahan bakar dan operator bandar udara, dapat mengakibatkan pasokan bahan bakar dan jasa kebandaraan dihentikan oleh vendor.

Selain itu, ketidakmampuan Garuda untuk memenuhi kewajibannya kepada lessor mengakibatkan pelarangan penggunaan (grounding) pesawat sewa Grup Garuda.

Kondisi keuangan tersebut juga menyebabkan Grup Garuda tidak dapat memenuhi persyaratan, dalam berbagai perjanjian pinjamannya pada tanggal 31 Desember 2020, dan dapat mengakibatkan permintaan pelunasan segera atas berbagai pinjaman tersebut.

Semua kondisi ini menunjukkan adanya ketidakpastian material yang dapat menimbulkan keraguan signifikan, tentang kemampuan Garuda Indonesia untuk mempertahankan kelangsungan usahanya.

“Karena signifikansi tersebut kami tidak dapat memperoleh bukti audit yang cukup dan tepat untuk menyediakan suatu basis bagi opini audit. Oleh karena itu, kami tidak menyatakan suatu opini atas laporan keuangan konsolidasian PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan entitas anaknya tanggal 31 Desember 2020 dan untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut terlampir,” tulis auditor.***

Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Redaktur

 
Baca Lainnya

Aliansi Sejuta Buruh Unjuk Rasa di Depan DPR, Berikut Tuntutannya

10 Agustus 2022 - 15:18 WIB

Fahmi Alamsyah Mengundurkan Diri dari Penasihat Ahli Kapolri, Ini Alasannya

10 Agustus 2022 - 15:09 WIB

fahmi alamsyah

Anies Pecat Oknum PPSU Aniaya Kekasih, Tidak Ada Ruang Bagi Pelaku Kekerasan

10 Agustus 2022 - 14:55 WIB

PLN Beri Bantuan Sambungan Listrik ke 77 Keluarga Kurang Mampu

10 Agustus 2022 - 12:41 WIB

sambungan listrik Keluarga Kurang Mampu

Heboh! Pasutri di Gianyar Jual Video Porno

10 Agustus 2022 - 12:17 WIB

pasutri gianyar

Kenali 4 Ciri Seseorang yang Perfeksionis

10 Agustus 2022 - 11:51 WIB

Perfeksionis
Trending di Nasional