Rumah Ibadah Dijadikan Sentra Pengendalian Covid-19

Menu

Mode Gelap
Tim Pancasila Tangguh Kibarkan Sang Merah Putih di Istana Merdeka Rayakan HUT RI, Pemkot Bogor Upacara Bendera di Lapangan Sempur Mulai Hari Ini, Biaya Transfer Beda Bank Cuma Rp 77 Pakai Mobil Mercy, Perempuan Ini Maling Cokelat di Minimarket Gereja di Mesir Kebakaran, 41 Tewas Termasuk 18 Anak-anak

Headline · 9 Agu 2021 12:34 WIB

Demi Keberhasilan Vaksin, Rumah Ibadah Dijadikan Sentra Pengendalian Covid-19


 Ilustrasi rumah ibadah. (Istimewa/Bogordaily.net) Perbesar

Ilustrasi rumah ibadah. (Istimewa/Bogordaily.net)

Bogordaily.net – Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo mengatakan, untuk keberhasilan program vaksinasi hendaknya pemerintah memperkuat kolaborasi dengan para pemuka agama dan pengurus rumah ibadah.

Tujuannya, rumah-rumah ibadah seperti masjid, gereja, pura, wihara, dan kelenteng bisa menjadi sentra pengendalian Covid-19.

“Pemuka agama dan pengurus rumah ibadah adalah pribadi-pribadi yang terhormat dan dipercaya umat. Karena itu, sudah semestinya mereka (pemuka agama) diajak dan digandeng dalam perang melawan Covid-19,” kata Rahmad dikutip Parlementaria, Senin 9 Agustus 2021.

Politisi PDI Perjuangan ini mengatakan, fakta di lapangan, saat ini masih banyak masyarakat yang enggan dan tidak mau mengikuti program vaksinasi karena alasan yang kurang masuk akal.

Misalnya, kata Rahmad, ada yang menolak vaksin karena menganggap vaksin berbahaya. Ada yang mempermasalahkan kandungan vaksin. Bahkan ada juga yang enggan divaksin karena alasan vaksin didatangkan dari negara tertentu.

“Banyak sekali isu-isu menyesatkan seputar vaksin sehingga membuat sebagian masyarakat tidak mau divaksin. Nah, saya percaya, jika para pemuka-pemuka agama yang mengatakan bahwa vaksin sangat bermanfaat serta membantu umat terhindar dari sakit parah akibat Covid-19, maka masyarakat yang sebelumnya tidak bersedia divaksin akhirnya akan datang dengan sukarela,” katanya.

Di sisi lain, legislator dapil Jawa Tengah V itu mengatakan keyakinannya, para pemuka agama juga merasa prihatin terhadap bencana pandemi yang telah menelan banyak korban jiwa.

Para pemuka agama, lanjutnya, pastinya terketuk hatinya untuk ikut berpartisipasi memerangi Covid-19.

“Hati mereka (pemuka agama) pasti terketuk. Mereka pasti merasa terpanggil untuk ikut memerangi Covid-19. Mereka pasti bersedia jika rumah badah mereka dijadikan sebagai tempat vaksinasi. Saya melihat, sudah cukup banyak rumah ibadah yang menggelar vaksinasi. Tapi agar target vaksinasi tercapai, hendaknya ebih banyak lagi rumah ibadah dijadikan sentra pengendalian Covid-19,” katanya.

Menambahkan keterangannya, Rahmad mengatakan, agar pemuka agama dan rumah ibadah bisa berfungsi menjadi sentra pengendalian Covid-19.

Pemerintah harus mendukung dengan cara menyalurkan sebagian anggaran penanggulangan Covid-19, melalui rumah ibadah seperti masjid hingga gereja.

“Sejauh ini,kita hanya memiliki dua senjata dalam perang melawan Covid-19, yakni prokes ketat dan vaksinasi. Karena itu pemuka agama dan pengurus rumah ibadah harus digandeng untuk keberhasilan program vaksinasi secara nasional,” pungkas Rahmad.***

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Redaktur

 
Baca Lainnya

Cerita Marahnya Presiden Jokowi soal Kasus Ferdy Sambo yang Ngga Selesai-selesai

18 Agustus 2022 - 21:26 WIB

Brigadir J

Mahfud MD Beberkan Ada ‘Kerajaan’ di Mabes Polri

18 Agustus 2022 - 20:57 WIB

anggaran KPU

Purnawirawan TNI Ditusuk hingga Tewas, Ahmad Sahroni Ingatkan Polisi

18 Agustus 2022 - 20:08 WIB

Kadisdik Jabar Apresiasi Sekolah yang Peringati HUT ke-77 RI dengan Lomba Muatan Lokal

18 Agustus 2022 - 19:07 WIB

Gercep! Panglima TNI Langsung Perintahkan Jendral Penembak Kucing Diproses Hukum

18 Agustus 2022 - 18:01 WIB

Keturunan PKI

Awas Tertipu! Berikut Cara Cek Keaslian Uang Rupiah Baru 2022

18 Agustus 2022 - 17:34 WIB

Trending di Nasional