Bahaya! Singapura Alami 'Resesi Seks', Jumlah Perkawinan dan Kelahiran Turun Drastis

Menu

Mode Gelap
FIFA Resmi Umumkan Jadwal Kick-off Piala Dunia 2022 Dimajukan Hari Ini Harga Emas Antam Turun Rp 5.000 Per Gram Diserang Kelompok ADF, 800 Napi Penjara di Kongo Timur Kabur Jangan Telat Perpanjang Sim, Cek di Sini Lokasinya! Bupati Pemalang Terjaring OTT KPK

Kesehatan · 1 Okt 2021 17:04 WIB

Bahaya! Singapura Alami ‘Resesi Seks’, Jumlah Perkawinan dan Kelahiran Turun Drastis


 Sejumlah anak Singapura terlihat tengah bermain di kawasan Merlion Park. Belakangan negara negara tersebut alami krisis seks dimana pernikahan dan kelahiran turun drastis.(Istimewa/Bogordaily.net) Perbesar

Sejumlah anak Singapura terlihat tengah bermain di kawasan Merlion Park. Belakangan negara negara tersebut alami krisis seks dimana pernikahan dan kelahiran turun drastis.(Istimewa/Bogordaily.net)

Bogordaily.net – Sejumlah negara Asia tengah mengalami ‘resesi seks’, salah satunya adalah Singapura. Dilaporkan jumlah pernikahan di negara tersebut mengalami penurunan drastis ketingkat terendah dalam kurun waktu 34 tahun.

Tak hanya pernikahan, angka kelahiran pun mengalami penurunan ketingkat yang sama selama tujuh tahun. Kondisi ini terjadi disebutkan sebagai salah satu dampak pandemi COVID-19 di Singapura.

Sebagai informasi, resesi adalah istilah ekonomi untuk pertumbuhan negatif dua kuartal berturut-turut dalam satu tahun.

Berikut sederet fakta ‘resesi seks’ di Singapura, dikutip dari Channel News Asia.

1. Jumlah pernikahan turun 12,3 persen

Dilaporkan di Singapura selama tahun 2020 hanya ada 19.430 pernikahan yang terjadi. Jumlah tersebut menurun sebesar 12,3 persen dari 22.165 pernikahan pada tahun sebelumnya.

Diketahui, ini merupakan angka terendah sejak tahun 1986, yakni 19.348 pernikahan.

2. Disebabkan oleh pembatasan sosial

Divisi Kependudukan dan Bakat Nasional Singapura mengungkapkan, ‘resesi seks’ ini disebabkan oleh pembatasan sosial yang terjadi selama pandemi COVID-19. Tak sedikit warga yang memutuskan untuk menunda pernikahan mereka.

“Pembatasan pertemuan besar pada tahun lalu bisa menyebabkan pasangan menunda pernikahan mereka,” ucap lembaga tersebut.

3. Angka kelahiran turun 3,1 persen

Bukan hanya penundaan pernikahan, pandemi COVID-19 juga berdampak pada keputusan orang tua untuk memiliki anak.

Dilaporkan, kelahiran di Singapura pada tahun 2020 hanya 31.816. Jumlah tersebut menurun 3,1 persen dari tahun sebelumnya, yakni 32.844 pada tahun 2019.

Ini merupakan angka kelahiran terendah sejak tahun 2013. Dalam lima tahun terakhir (2016-2020), rata-rata ada sekitar 32.500 kelahiran warga setiap tahun, sedikit lebih banyak dari 32.400 dalam lima tahun sebelumnya (2011-2015).

4. Masalah kesehatan dan ekonomi jadi alasan tunda kehamilan

Dalam survei yang dilakukan Divisi Kependudukan dan Bakat Nasional Singapura, sebagian warga memilih menunda kehamilan karena khawatir dengan masalah kesehatan dan ekonomi selama pandemi COVID-19. Survei ini dilakukan kepada sekitar 4.000 warga Singapura pada Juni 2020.

“Karena khawatir tentang kondisi kesehatan dan ekonomi masyarakat yang tidak pasti,” kata lembaga tersebut.

“Kami terus menghadapi tantangan struktural jangka panjang dengan tingkat kelahiran kami yang rendah, serupa dengan masyarakat maju lainnya,” jelasnya.

5. Singapura siapkan dana 3.000 dolar bagi yang ingin punya anak

Singapura sebelumnya telah memberi insentif bagi pasangan yang ingin memiliki anak dan menjadi orang tua di tengah pandemi COVID-19. Dana hibah sebesar 3.000 dolar Singapura atau sekitar 31 juta rupiah.(dtk/sal)

 

Artikel ini telah dibaca 38 kali

badge-check

Redaktur

 
Baca Lainnya

5 Hal yang Dilakukan Sebelum Tidur demi Kesehatan

13 Agustus 2022 - 18:28 WIB

Dilakukan sebelum tidur

Salah Satunya Mencerahkan Kulit, Ini 5 Manfaat Apel untuk Kesehatan Wajah

13 Agustus 2022 - 16:34 WIB

Ngeri, Pesan Dokter Boyke Jangan Keseringan Minum Kopi Obat Kuat Berbahaya!!!

12 Agustus 2022 - 18:53 WIB

Kebiasaan Pagi Hari

Kenali 5 Sinyal Tubuh Alami Dehidrasi, Jangan Diabaikan!

12 Agustus 2022 - 11:49 WIB

Dehidrasi

Wajib Tahu! Manfaat Ciuman dengan Pasangan bagi Kesehatan

12 Agustus 2022 - 09:52 WIB

Fakta Unik, Rutin Makan Sayur Bisa Tingkatkan Daya Ingat

12 Agustus 2022 - 09:27 WIB

Makan Sayur
Trending di Kesehatan