DPR RI Sahkan UU Harmonisasi Peraturan Perpajakan

Menu

Mode Gelap
Punya Modal Arsitek dan Kepala Daerah, Ridwan Kamil Digadang Jadi Kepala IKN Kota Bogor Terus Lanjutkan Vaksinasi Booster Kasus Harian Covid-19 Tembus 3 Ribu, Komisi IX Ingatkan Pemerintah Hal Ini Tenggelam di Sungai Kapuas, Balita Berusia 2 Tahun Belum Ditemukan Jajan Food Street Festival di Padjadjaran Suites Resort Yuk!

Nasional ยท 7 Okt 2021 15:54 WIB

DPR RI Sahkan UU Harmonisasi Peraturan Perpajakan


 Wakil Ketua DPR RI Muhaimin Iskandar pada Rapat Paripurna DPR RI Ke-7 Masa Persidangan I Tahun Sidang 2021-2022 secara resmi mengesahkan Undang-Undang atau Undang-Undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (HPP) di Gedung Nusantara II, Jakarta, Kamis, 7 Oktober 2021. (Istimewa/Bogordaily.net) Perbesar

Wakil Ketua DPR RI Muhaimin Iskandar pada Rapat Paripurna DPR RI Ke-7 Masa Persidangan I Tahun Sidang 2021-2022 secara resmi mengesahkan Undang-Undang atau Undang-Undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (HPP) di Gedung Nusantara II, Jakarta, Kamis, 7 Oktober 2021. (Istimewa/Bogordaily.net)

Bogordaily.net – Rapat Paripurna DPR RI Ke-7 Masa Persidangan I Tahun Sidang 2021-2022 secara resmi mengesahkan Undang-Undang atau Undang-Undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (HPP).

Sebanyak delapan dari sembilan fraksi yang berada di DPR RI menyetujui pengesahan UU HPP itu.

“Apakah RUU tentang Harmonisasi Peraturan Perpajakan ini dapat disetujui menjadi UU?,” tanya Wakil Ketua DPR RI Muhaimin Iskandar kepada peserta Rapat yang disambut jawaban setuju di Gedung Nusantara II, Jakarta, Kamis, 7 Oktober 2021. Selanjutnya regulasi itu tinggal diteken oleh Presiden Joko Widodo sebelumnya resmi berlaku

Sebanyak delapan fraksi yang menyatakan persetujuan pengesahan ialah fraksi PDI-Perjuangan, Golkar, Gerindra, Nasdem, PKB, Demokrat, PAN, PPP.

Sedangkan fraksi PKS menyampaian penolakan rancangan UU ini sebagaimana yang sudah disampaikan saat pembicaraan di tingkat komisi.

Adapun sebelumnya, rancangan UU itu telah melalui pembahasan di Komisi XI DPR RI bersama pemerintah serta dalam rapat Panja hingga rapat Timus dan Timsin. Itu pun akan menggantikan UU Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan dan Tata Cara Perpajakan.

Sebelum rapat paripurna mengambilan keputusan, Wakil Ketua Komisi XI DPR RI Dolfie melaporkan bahwa UU tentang pajak yang baru ini terdiri dari sembilan BAB dan 19 pasal.

Secara garis besar terdapat beberapa pengaturan seperti penggunaan Nomor Induk Kependudukan sebagai Nomor Pokok Wajib Pajak orang pribadi.

Lalu UU HUP turut mengatur perbaikan pada Pajak Penghasilan dan ketentuan Pajak Pertambahan Nilai.

UU itu juga akan mengatur Program Pengungkapan Sukarela Wajib Pajak dan juga Pajak Karbon. Tak lupa pula Dolfie menyampaikan apresiasinya kepada berbagai pihak dalam menuntaskan UU itu.

“Kami menyampaikan terima kasih dan penghargaan kepada berbagai pihak yang telah memberikan perhatian dan dukungan terhadap pelaksanaan fungsi legislasi yang dilaksanakan Komisi XI ini,” tutupnya.***

Artikel ini telah dibaca 50 kali

badge-check

Redaktur

Baca Lainnya

Presiden Akan Groundbreaking Proyek Hilirisasi Batu Bara di Muara Enim

24 Januari 2022 - 09:32 WIB

groundbreaking

Takut Omicron Serang Anak-Anak, Evaluasi Lagi PTM!

24 Januari 2022 - 04:26 WIB

Kesiapan Warga Sekolah

Waspada Lonjakan Kematian Gara-Gara Omicron

23 Januari 2022 - 21:12 WIB

Ini Cara Memanfaatkan Jalur Penyelamat, Antisipasi Rem Blong

23 Januari 2022 - 19:06 WIB

Kasus Harian Covid-19 Tembus 3 Ribu, Komisi IX Ingatkan Pemerintah Hal Ini

23 Januari 2022 - 18:37 WIB

Kasus Harian Covid-19

Tenggelam di Sungai Kapuas, Balita Berusia 2 Tahun Belum Ditemukan

23 Januari 2022 - 18:19 WIB

sungai kapuas
Trending di Nasional