Pelajar SMK di Bogor Tewas Usai Tawuran di Sukabumi

Menu

Mode Gelap
Muhammad Ameer Azzikra, Putra Ustaz Arifin Ilham, Meninggal Dunia Buset, Mercy Bodong dengan Sopir Tak Ber-SIM Lawan Arah Tol Tabrak 3 Mobil Usai Lantik Pengurus Baru, AMSI Gelar Seminar Media Siber Sehat Ade Yasin Klaim Vaksinasi Kabupaten Bogor Sudah Lampaui Target Polisi Selidiki Video Mesum Durasi 35 Detik Diduga Dua Pelajar

Kabupaten Bogor ยท 20 Nov 2021 09:51 WIB

Pelajar SMK di Bogor Tewas Usai Tawuran di Sukabumi


 Pelajar SMK di Bogor Tewas Usai Tawuran di Sukabumi Perbesar

Bogordaily.net – Seorang pelajar SMK di Bogor, tewas secara mengenaskan usai tawuran pelajar yang terjadi di Sukabumi. Saat ini pihak kepolisian dari Polres Sukabumi tengah menangani kasus tawuran pelajar yang terjadi pada Jumat 19 November 2021, siang menjelang sore.

Jenazah korban dibawa ke RSUD Sekarwangi untuk dilakukan otopsi. Tujuannya, agar mengetahui penyebab utama tewasnya pelajar SMK di Bogor.

Informasi yang dihimpun, pelajar asal Bogor yang diketahui berinisial FMD itu, menjadi korban pembacokan senjata tajam saat tawuran antarpelajar pecah di wilayah Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi yang berbatasan dengan wilayah Kabupaten Bogor.

Namun, hingga saat ini awak media belum mendapatkan informasi terkait kronologis kejadian secara lengkap, awal kejadian peristiwa nahas yang menelan nyawa seorang pelajar pada Jumat siang menjelang sore.

“Kami menerima kabar bahwa adik saya masuk ke rumah sakit karena menjadi korban pembacokan, setelah tiba di RSUD Sekarwangi Cibadak, ternyata sudah meninggal dunia dan di bagian punggungnya terdapat luka bacokan senjata tajam jenis celurit,” kata Muhamad Faisal yang merupakan kakak korban saat menunggu hasil otopsi di RSUD Sekarwangi Cibadak.

Faisal mengatakan dirinya mengetahui bahwa adiknya menjadi korban pada tawuran antarpelajar saat hendak masuk kerja dan langsung meluncur ke rumah sakit untuk melihat kondisinya, sayang ternyata adiknya sudah tidak bernyawa.

Pihak keluarga meminta kepada kepolisian untuk segera mengungkap kasus ini dan menangkap terduga pelakunya yang menyebabkan adik kandungnya tewas secara tidak wajar.

“Kami menyerahkan kasus ini kepada pihak kepolisian dan meminta pelakunya dihukum seberat-beratnya dan setimpal,” katanya.

Kasat Reskrim Polres Sukabumi AKP Rizka Fadhila mengatakan pihaknya masih melakukan penyelidikan terhadap tewasnya seorang pelajar yang diduga merupakan korban tawuran antarapelajar. Akan tetapi, ia belum bisa memastikan apakah kematian korban akibat tawuran antarpelajar atau lain hal.

Sejumlah saksi pun masih terus dimintai keterangan agar kasus ini bisa terungkap dan sejumlah personel kepolisian tengah mengumpulkan barang bukti dan melakukan olah tempat kejadian perkara.

“Benar ada korban luka pada kejadian ini yang menyebabkan meninggal dunia, namun untuk keterkaitan dengan tawuran masih kami lakukan penyelidikan,” katanya saat dikonfirmasi.

Baru-baru ini, tawuran antarpelajar di Kota Sukabumi juga merenggut seorang pelajar yang bersekolah di salah satu SMK swasta di Kota Sukabumi.

Korban menghembuskan nafas terakhirnya usai dibacok celurit saat duel dengan oknum pelajar SMK swasta lainnya di Jalan Palabuhan II, Kecamatan Warudoyong. Pada kasus ini Polres Sukabumi Kota menetapkan seorang tersangka yang merupakan oknum pelajar yang menjadi lawan tanding korban.

[Antara]

Artikel ini telah dibaca 164 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Hati-hati Bocah Kecil Jadi Sasaran Penjambret Handpone

29 November 2021 - 09:56 WIB

Kades Berharap Perbaikan Jalan Letnan Sukarna Ciampea Diprioritaskan

28 November 2021 - 17:24 WIB

Jalan Letnan Sukarna

Ade Yasin optimis, Kabupaten Bogor bisa PPKM Level 1

28 November 2021 - 16:00 WIB

ppkm level 1

Antisipasi Klaster Baru Pasca Nataru, Polda Jabar Tetapkan Sistem Ganjil Genap

28 November 2021 - 09:59 WIB

Sistem Ganjil Genap

Ade Yasin: Peran Ulama Sangat Penting dalam Mengajak Masyarakat untuk Divaksin

28 November 2021 - 08:00 WIB

Ulama

Ade Yasin Klaim Vaksinasi Kabupaten Bogor Sudah Lampaui Target

27 November 2021 - 16:48 WIB

DP3
Trending di Kabupaten Bogor

Sorry. No data so far.