Rizal Ramli Soroti Proyek Infrastruktur Pemerintahan Jokowi

Menu

Mode Gelap
Buntut Tragedi Stadion Kanjuruhan, Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat Dicopot! Update Korban Tragedi Kanjuruhan: 174 Orang Meninggal Dunia Terbaru! Ini Lokasi Sim Keliling Kota Bogor, Jumat 30 Sepember 2022 Lagi! Kota Bogor Hujan Hari Ini, Jumat 30 September 2022 Melonjak Rp 10 ribu Per Gram, Cek Harga Emas Antam Hari Ini

Nasional · 9 Des 2021 15:11 WIB

Rizal Ramli Soroti Proyek Infrastruktur Pemerintahan Jokowi


 Rizal Ramli Soroti Proyek Infrastruktur Pemerintahan Jokowi Perbesar

Bogordaily.net – Proyek infrastruktur garapan pemerintahan Presiden Joko Widodo kian disorot publik.

Proyek pembangunan yang selama ini menjadi semangat pemerintahan Jokowi justru menunjukkan sisi negatif, mulai dari minim pemasukan, hingga adanya kecelakaan kerja yang baru-baru ini terungkap dalam proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB).

Begawan ekonomi Rizal Ramli secara khusus menyoroti perkembangan proyek infrastruktur yang selama ini dibanggakan pemerintahan.

Pada dasarnya, kata RR, sapaan Rizal Ramli, proyek infrastruktur penting bagi bangsa asalkan dijalankan dengan benar dan sesuai studi.

“Pembangunan infrastuktur itu perlu. Tapi proyek-proyek infrastruktur ‘komando boss’, tanpa feasibility study, jadi bancakan, dibiayai utang dan buntutnya hanya jadi beban APBN,” kata Rizal Ramli dikutip dari akun Twitternya, Kamis 9 Desember 2021.

Selain karena minim studi kelayakan, kegagalan atas proyek infrastruktur juga tak lepas dari adanya praktik main anggaran. Tak sedikit megaproyek yang dijalankan justru di-markup demi kepentingan kantong pribadi.

“Seperti Monorail Palembang, Bandara Kertajati dan lain-lain. Proyek-proyek ‘komando’ sering terjadi dengan markup 30 sampai 50 persen,” kritiknya.

Baru-baru ini, publik dihebohkan dengan pembongkaran tiang pancang proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB) garapan PT Kereta Cepat Indo-China (KCIC). Pembongkaran dilakukan karena tiang pancang atau pier yang dipasang tidak sesuai koordinat.

Pembongkaran ini menjadi viral di media sosial lantaran beberapa tiang pancang sudah berdiri tegak namun dirobohkan karena masalah teknis.

“Tim Quality PT KCIC dan Konsultan Supervisi CDJO menemukan pergeseran alignment pekerjaan pier di DK46 dan menginstruksikan Kontraktor melakukan rework dan membongkarnya untuk dibangun kembali sesuai spesifikasi teknis yang sudah ditetapkan,” ujar Presiden Director PT KCIC, Dwiyana Slamet Riyadi mengklarifikasi, Rabu 8 Desember 2021.

Belum lagi sejumlah bandara milik Angkasa Pura I yang minim pemasukan. PT Angkasa Pura I melaporkan pandemi yang melanda sejak 2020 berdampak terhadap penurunan penumpang secara drastis di 15 bandara Angkasa Pura Airports.

Ada beberapa catatan bandara yang menjadi sepi penumpang setelah dioperasikan. Salah satunya Bandara New Yogyakarta International Airport (NYIA) di Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.***

Sumber: RMOL.ID

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Redaktur

 
Baca Lainnya

9 Kota di Indonesia Punya Sebutan Nama Buah, Nomor 5 Tetangganya Bogor

3 Oktober 2022 - 19:46 WIB

Kota Nama Buah

Dugaan Langgar Kode Etik, 28 Anggota Polri Diperiksa soal Tragedi Kanjuruhan

3 Oktober 2022 - 18:57 WIB

Anggota Polri Kanjuruhan

Buntut Tragedi Stadion Kanjuruhan, Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat Dicopot!

3 Oktober 2022 - 18:42 WIB

Kapolres Malang

Berlaku Besok, Ini Tarif Jalan Tol Serpong-Balaraja

3 Oktober 2022 - 17:43 WIB

Tarif Jalan Tol Serpong-Balaraja

Hey Mom, Ini 8 Trik Mudah Menumbuhkan Kegemaran Membaca Buku Pada Anak

3 Oktober 2022 - 17:32 WIB

kegemaran membaca pada anak

Tok! Atnike Nova Sigiro Terpilih Jadi Ketua Komnas HAM

3 Oktober 2022 - 17:04 WIB

Trending di Nasional