Kenali OCD, Gangguan Mental yang Menyerang Pikiran

Menu

Mode Gelap
Tok! Lin Che Wei Resmi Jadi Tersangka Kasus Mafia Minyak Goreng Jangan Telat, Yuk Daftar Gelombang 3 TA 2022/2023 Sekolah Bosowa Bina Insani Bogor! Presiden Jokowi Beri Bantuan untuk Warga dan PKL di Pasar Cibinong Asyik! Mulai Hari Ini, Jokowi Izinkan Buka Masker di Ruang Terbuka Diduga Nikah Sirih, Viral Tersebar Buku Nikah Al Ghazali dan Pacar

Kesehatan · 28 Jan 2022 08:24 WIB

Kenali OCD, Gangguan Mental yang Menyerang Pikiran


 Ilustrasi stres.(Shutterstock/Suara.com/Bogordaily.net)
Perbesar

Ilustrasi stres.(Shutterstock/Suara.com/Bogordaily.net)

Kenali OCD, Gangguan Mental yang Menyerang Pikiran

Bogordaily.net–Aliando Syarief belum lama ini mengumumkan bahwa dirinya terkena gangguan mental atau OCD (Obsessive compulsive disorder). Sejak dua tahun lalu, bintang sinetron Ganteng-Ganteng Srigala itu mengalaminya. Jauh sebelumnya, ia juga pernah menderita penyakit tersebut saat duduk di bangku kelas 2 SD. Apa itu OCD?

Dikutip Alodokter, Obsessive Compulsive Disorder (OCD) adalah gangguan mental yang menyebabkan penderitanya merasa harus melakukan suatu tindakan secara berulang-ulang. Bila tidak dilakukan, penderita OCD akan diliputi kecemasan atau ketakutan.

Gangguan obsesif kompulsif ini dapat dialami oleh siapa saja. Meski lebih sering terjadi di awal usia dewasa, OCD juga bisa terjadi pada anak-anak atau remaja. Penderita OCD terkadang sudah menyadari bahwa pikiran dan tindakannya tersebut berlebihan, tetapi tetap merasa harus melakukannya dan tidak dapat menghindarinya.

Penyakit kesehatan mental ini sering dimulai pada masa kanak-kanak, remaja atau dewasa muda. Umumnya, gejala mulai muncul saat usia di bawah 20 tahun.

Gejala OCD di antaranya gangguan pikiran yang menimbulkan rasa cemas atau takut terus menerus dan perilaku yang dilakukan berulang kali guna menghilangkan kecemasan tersebut.

Misalnya, penderita OCD yang takut terkena penyakit akan mencuci tangan secara berlebihan atau terlalu sering membersihkan rumah. Gejala gangguan jiwa ini perlu dibedakan dengan OCPD (obsessive compulsive personality disorder) yang merupakan gangguan kepribadian.

Dilansir Hellosehat, sejauh ini para ilmuwan masih belum menemukan penyebab OCD. Namun, ada beberapa faktor mungkin berpengaruh terhadap timbulnya penyakit tersebut. Berikut sejumlah penyebab OCD.

Faktor biologis

Beberapa studi menemukan OCD bisa terjadi karena perubahan bahan kimia alami di otak, seperti serotonin atau fungsi otak. Orang dengan penyakit ini mungkin memiliki serotonin yang tidak cukup sehingga cenderung mengurangi perilaku yang sama berulang kali.

Faktor genetik

OCD juga bisa merupakan penyakit keturunan, tapi belum diketahui gen yang mempengaruhi masalah kesehatan mental ini.

Faktor lingkungan

Lingkungan bisa menjadi penyebab OCD, termasuk trauma masa kecil, infeksi streptococcus atau Pediatric Autoimmune Neuropsychiatric Disorders Associated with Streptococcal Infections (PANDAS) dan perilaku obsesif kompulsif karena mengamati anggota keluarga.***

 

Artikel ini telah dibaca 100 kali

badge-check

Redaktur

Baca Lainnya

Selain Bagus untuk Diet, Ini 4 Manfaat Buah Apel untuk Kesehatan

17 Mei 2022 - 22:01 WIB

manfaat apel

4 Manfaat Buah Belimbing, Bisa Cegah Jatung dan Stroke

17 Mei 2022 - 21:33 WIB

buah belimbing

Cara Atasi Vagina Terasa Seperti Terbakar Usai Berhubungan Seks

17 Mei 2022 - 13:52 WIB

Obat Mujarab Hilangkan Kantung Mata dengan Bahan Alami

17 Mei 2022 - 09:06 WIB

Keguguran Jadi Risiko Hamil di Usia 40 Tahun

16 Mei 2022 - 23:23 WIB

Mengenal dan Mengetahui Manfaat Sorghum yang Cocok Sebagai Pengganti Nasi

16 Mei 2022 - 22:59 WIB

sorgum
Trending di Kesehatan