Profil Yoon Suk-yeol, Jaksa Kelas Kakap yang Terpilih Jadi Presiden Korsel

Menu

Mode Gelap
Harga Emas Antam Turun Hari Ini, Cek Harganya! Kecelakaan, Dua Pengendara Motor Terjatuh dari Flyover Pademangan Cara Beli Tiket Kereta Promo KAI 17 Agustus 2022 Cek Lokasi Sim Keliling, Senin 8 Agustus 2022 Ramalan Cuaca Kota Bogor Hari Ini, Senin 8 Agustus 2022

Tokoh · 11 Mar 2022 20:52 WIB

Profil Yoon Suk-yeol, Jaksa Kelas Kakap yang Terpilih Jadi Presiden Korsel


 Yoon Suk-yeol Mantan Jaksa yang Tegas Kini Terpilih Menjadi Orang Nomer Satu di Korea Selatan. (cnn/Bogordaily.net) Perbesar

Yoon Suk-yeol Mantan Jaksa yang Tegas Kini Terpilih Menjadi Orang Nomer Satu di Korea Selatan. (cnn/Bogordaily.net)

Bogordaily.net -Yoon Suk-yeol terpilih menjadi Presiden Korea Selatan selama lima tahun mendatang. Dengan kemenangan Yoon Suk-yeol, ia akan resmi menjadi orang nomor satu di  Korea Selatan (Korsel) menggantikan Moon Jae-in pada Mei mendatang.

Yoon mengalahkan kandidat lain dari kubu liberal, Lee Jae-myung dalam proses pemilihan paling ketat dalam sejarah Korea Selatan dengan selisih 0,78 persen. Yoon meraih 48,6 persen sementara Lee 47,8 persen dari total 98 persen suara yang dihitung.

Yoon Suk-yeol lahir di Yeonhui-dong, Seoul pada 1960 lalu. Ayahnya adalah seorang profesor kehormatan Universitas Yonsei Yoon Ki-joong dan ibunya meruoakan profesor Universitas Wanita Ewha Choi Jeong-ja.

Berkat saran sang ayah, Yoon mengenyam pendidikan hukum di Universitas Nasional Seoul pada 1979. Saat menjadi mahasiswa, Yoon, ia pernah mengikuti simulasi sidang di kampus terkait peristiwa Pemberontakan Demokratis Gwangju pada 1980.

Hal itu justru mempersulit studinya karena mendapat cap mahasiwa bengal usai ‘memvonis’ Perdana Menteri Shin Hyun-hwak dengan hukuman penjara seumur hidup dalam simulasi sidang.

Yoon baru memperoleh gelar ‘sarjana’ pada setelah 12 tahun kuliah atau tepatnya pada 1991 usai melewati sembilan kali percobaan ujian.

Jaksa Kelas Kakap

Yoon memulai karier sebagai jaksa ketika berusia 35. Kasus yang ditangani pun terbilang berat ketika ia menangani An Hee-jung dan Kang Geum-won dalam skandal pendanaan pemilihan presiden.

Kasus serupa kembali ia hadapi ketika ditugaskan menyelidiki campur tangan National Intelligence Services (NIS) pada pemilihan presiden 2012.

Pada 2016, Yoon lagi-lagi berhadapan dengan kasus tingkat tinggi ketika ia ditunjuk memimpin penyelidikan kasus korupsi Presiden Korsel kala itu, Park Geun-hye.

Hingga pada 2019 Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mempercayakan Yoon sebagai Jaksa Agung setempat karena dinilai memiliki integritas tinggi di bidang hukum.

Niat ‘Kebiri’ Kementerian Kesetaraan Gender

Selama berkampanye, Yoon sempat melontarkan pernyataan kontroversial ketika ingin menghapuskan Kementerian Kesetaraan Gender jika dirinya terpilih menjadi presiden.

Dalam laporan The Guardian, Yoon menyebut kementerian itu memperlakukan pria sebagai “terduga pelaku kriminal seksual”. Ia berjanji akan menerapkan hukuman keras bagi kasus palsu dalam kekerasan seksual.

Panggung Politik

Dunia politik bukanlah bidang yang akrab di mata Yoon. Namun pada 29 Juni 2021, ia secara terbuka melalui sebuah konferensi pers melayangkan kritik kepada Moon Jae-in sekaligus mencalonkan diri sebagai presiden.

Empat bulan berselang, ia terpilih sebagai calon presiden dari People Power Party sebagai oposisi utama.

Ambisi Galak terhadap Korea Utara

Setelah diumumkan sebagai presiden terpilih, Yoon melalui konferensi persnya mengklaim kemenangannya adalah milik seluruh rakyat Korea Selatan.

Ia pun ingin kedaulatan negaranya dipertahankan dengan mempererat hubungan dengan Amerika Serikat dan meningkatkan kekuatan militer untuk menantang Korea Selatan.

“Saya akan meningkatkan kapasitas militer untuk mencegah segala bentuk provokasi terhadap keamanan rakyat, properti, teritorial, dan kedaulatan negara ini,” katanya dikutip dari AP.**

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Redaktur

 
Baca Lainnya

Sosok Pauline Hanson, Senator Australia yang Sebut Bali Penuh Kotoran Sapi

7 Agustus 2022 - 12:11 WIB

Profil Khofifah Indar Parawansa, Gubernur Terpopuler di Media Online

6 Agustus 2022 - 14:28 WIB

Profil Khofifah Indar Parawansa.

Profil Pipit Heriyanti: Kades Penerima Penghargaan KPK Lalu Tersangka Kejaksaan

5 Agustus 2022 - 11:06 WIB

Profil Irjen Syahardiantono, Kadiv Propam Polri Pengganti Irjen Ferdy Sambo

5 Agustus 2022 - 08:39 WIB

Profil Eddy Gombloh Pelawak Senior yang Penuh Tawa

4 Agustus 2022 - 20:23 WIB

Profil Tsai Ing-wen, Presiden Taiwan yang Berseteru dengan China

4 Agustus 2022 - 13:17 WIB

Trending di Tokoh