Berencana Diet Puasa Intermiten Untuk Turunkan Berat Badan?Ternyata Omong Kosong

Menu

Mode Gelap
Hasil Piala Asia U-17, Timnas Indonesia Menang Tipis 3-2 Atas UEA Siap-siap Tampung Air, Pipa PDAM Sedang dalam Perbaikan Tidak Ditilang, Polisi Tegur Ratusan Pelanggar pada Hari Kedua Operasi Zebra Lodaya Update Terkini Perbaikan Pipa PDAM, Ini Wilayah yang Terdampak Buntut Tragedi Stadion Kanjuruhan, Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat Dicopot!

Kesehatan · 25 Apr 2022 14:14 WIB

Berencana Diet Puasa Intermiten Untuk Turunkan Berat Badan?Ternyata Omong Kosong


 ilustrasi Perbesar

ilustrasi

Bogordaily.net – Berencana Diet Puasa Intermiten? Intermittent fasting diet atau puasa intermiten sempat viral dan menghebohkan.

Disebut efektif untuk menurunkan berat badan. Tapi, sebuah studi terbaru mengatakan bahwa hal itu hanya omong kosong.

Dilansir dari NY Post, sebuah studi yang diterbitkan Kamis di New England Journal of Medicine yang bergengsi menemukan bahwa tren puasa intermiten yang ramai tidak lebih efektif daripada penghitungan kalori tradisional.

Studi ini membuka tutup mode yang didukung selebriti yang dipuji oleh orang-orang seperti Jennifer Aniston, mantan CEO Twitter Jack Dorsey dan, tentu saja, ratu Goop Gwyneth Paltrow.

Para peneliti menemukan bahwa puasa intermiten – atau waktu makan yang dibatasi, kadang-kadang hingga 18 jam, yang bertujuan untuk menurunkan berat badan – sebenarnya tidak menyebabkan penurunan berat badan lebih banyak bagi orang gemuk daripada batasan kalori harian.

“Regimen makan yang dibatasi waktu tidak lebih bermanfaat berkaitan dengan pengurangan berat badan, lemak tubuh atau faktor risiko metabolik daripada pembatasan kalori harian,” tulis para penulis penelitian.

Ini bukan pertama kalinya puasa intermiten, yang sering membuat pelaku diet tidak makan dan makan hanya dalam waktu 6 atau 8 jam, telah dicerca karena tidak melakukan diet.

Sebuah studi tahun 2020 oleh para peneliti dari University of California di San Francisco menemukan bahwa, dibandingkan dengan orang yang makan secara normal, orang yang lebih cepat hanya kehilangan setengah pon lebih banyak dalam 12 minggu.

Untuk studi terbaru, para peneliti dari Southern Medical University di Guangzhou, Cina, mengikuti 139 pasien dengan obesitas, memberikan beberapa pembatasan kalori serta waktu makan – hanya antara jam 8 pagi dan 4 sore. — atau orang lain dengan pembatasan kalori harian saja selama 12 bulan.

Kedua kelompok diinstruksikan untuk makan makanan seimbang – 1.500 hingga 1.800 kalori per hari untuk pria dan 1.200 hingga 1.500 kalori untuk wanita.

Sementara beberapa berat badan hilang – rata-rata sekitar 14 hingga 18 pon untuk kedua kelompok – itu hampir tidak ada perbedaan mencolok antara kelompok yang dibatasi waktu dan subjek yang menghitung kalori. Plus, tidak ada banyak perbedaan dalam BMI, lingkar pinggang, lemak tubuh, atau faktor risiko metabolik.

“Perubahan berat badan tidak berbeda secara signifikan pada kedua kelompok pada penilaian 12 bulan,” tulis para penulis.

Meskipun ada beberapa penelitian positif, tetapi beragam, tentang puasa intermiten mengenai umur panjang atau pasien diabetes tipe 2, banyak yang telah mencoba-coba diet yang dipopulerkan telah mengkritik praktik tersebut karena hampir menghancurkan hidup mereka dan menyebabkan gangguan makan yang melemahkan.

Tahun lalu, ahli diet terdaftar Tammy Beasley memberi tahu The Post tentang kisah horornya dengan diet, dan bagaimana hal itu menyebabkan anoreksia dan orthorexia parah, atau fokus obsesif pada makan dengan cara yang sehat.

“Ini serigala berbulu domba,” kata Beasley. “Saya berharap puasa intermiten memiliki peringatan yang tertera di atasnya.”

Klinik pengobatan gangguan makan Center for Discovery setuju, memperingatkan bahwa puasa memang bisa berhasil, tetapi ada konsekuensinya.

“Ya, adalah mungkin untuk menurunkan kalori, lemak, dan berat badan dari diet populer ini,” tulis klinik nasional itu.

“Namun, mungkin juga untuk menambah berat badan dengan cepat, mengembangkan simpanan energi yang rendah yang dapat mengakibatkan suasana hati yang tertekan, memiliki masalah tidur dan bahkan mengembangkan kerusakan organ jika puasanya ekstrim,”

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Redaktur

 
Baca Lainnya

Jangan Menahan Buang Air Kecil, Bisa Infeksi!

6 Oktober 2022 - 18:55 WIB

menahan buang air kecil

Hindari Lakukan 5 Hal Ini Setelah Makan!

6 Oktober 2022 - 18:02 WIB

setelah makan

Kamu Lagi Sakit Flu? Coba Yuk 4 Obat Alami Ini

6 Oktober 2022 - 09:58 WIB

tanaman herbal

Minum Teh Setiap Hari Bantu Kurangi Resiko Penyakit, Mitos atau Fakta?

5 Oktober 2022 - 17:25 WIB

minu teh setiap hari

Berikut Info Jadwal Praktek Dokter Spesialis di Bogor Senior Hospital

5 Oktober 2022 - 13:36 WIB

Waspada! Ini 7 Tanda Kamu Lagi Stres Berat

5 Oktober 2022 - 09:43 WIB

Trending di Kesehatan