Apakah Konsumsi Nasi Putih Bisa Bikin Kolesterol Tinggi?

Menu

Mode Gelap
Geger! Instagram Mendiang Vanessa Angel Mendadak Hilang Tok! Lin Che Wei Resmi Jadi Tersangka Kasus Mafia Minyak Goreng Jangan Telat, Yuk Daftar Gelombang 3 TA 2022/2023 Sekolah Bosowa Bina Insani Bogor! Presiden Jokowi Beri Bantuan untuk Warga dan PKL di Pasar Cibinong Asyik! Mulai Hari Ini, Jokowi Izinkan Buka Masker di Ruang Terbuka

Kesehatan · 9 Mei 2022 19:21 WIB

Apakah Konsumsi Nasi Putih Bisa Bikin Kolesterol Tinggi? Berikut Penjelasannya


 Ilustrasi nasi putih. (Shutterstock/Suara.com/Bogordaily.net) Perbesar

Ilustrasi nasi putih. (Shutterstock/Suara.com/Bogordaily.net)

Bogordaily.net– Nasi merupakan makanan pokok yang sehari-hari. Namun konsumsi nasi berlebih kerap dikaitkan dengan masalah kesehatan seperti kolesterol dan diabetes. Penyebabnya, karena nasi mengandung tinggi karbohidrat yang jika dikonsumsi dengan jumlah tertentu, dapat menyebabkan indeks glikemik meningkat.

Meskipun beras atau nasi tidak mengandung kolesterol secara langsung, tetapi mengonsumsi nasi bisa memengaruhi tubuh, yang pada akhirnya dapat meningkatkan kadar kolesterol atau trigliserida.

Melansir Suara.com dari Medical News Today, Senin, 9 Mei 2022 terdapat beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan untuk menentukan apakah nasi dapat menyebabkan seseorang mengembangka masalah kolesterol tinggi. Misalnya;

1. Jenis nasi yang dimakan

2. Seberapa sering dimakan

3. Ukuran porsi

4. Apa yang dimakan dengan dengan nasi

5. Memiliki faktor risiko kolesterol tinggi seperti obesitas, tidak aktif, atau makan makanan tidak bergizi

Selain itu, jenis beras atau nasi yang dimakan juga dapat menentukan apakah berisiko meningkatkan kolesterol atau tidak. Misalnya, beras putih kerap diklasifikasikan sebagai biji-bijian olahan. Meskipun sering diperkaya dengan nutrisi, tetapi beras putih masih rendah kandungan serat.

Sebaliknya, beras dalam kelompok biji-bijian utuh mengandung semua nutrisi alami yang berasal dari tanaman, termasuk serat, mineral, dan vitamin. Beras dalam kelompok biji-bijian utuh adalah beras merah, beras liar, beras ungu dan beras hitam.

Jadi, kesimpulannya, meski mengonsumsi nasi putih dapat memberikan nutrisi tambahan seperti vitamin B, tetap harus membatasi konsumsi biji-bijian olahan agar tidak lebih dari setengah asupan harian.

Beberapa bukti menunjukkan makan biji-bijian olahan seperti nasi putih, dapat mengembangkan masalah kadar kolesterol tinggi.

Oleh karena itu, pakar merekomendasikan agar mengonsumsi setidaknya setengah dari jumlah biji-bijian harian dalam bentuk utuh dan tidak dimurnikan.

Nah, untuk mengelola kolesterol, seseorang dapat memilih jenis nasi whole grain untuk dimakan dalam jumlah sedang yang sesuai dengan tujuan kesehatan dan berat badannya. Selain itu, coba alternatif yang lebih bergizi dari nasi putih. Jika membutuhkan saran untuk mengurangi kadar kolesterol, coba konsultasikan dengan dokter atau ahli gizi.***

Artikel ini telah dibaca 600 kali

badge-check

Redaktur

Baca Lainnya

Sama-Sama Mengganggu Hubungan, Ini Perbedaan Ejakulasi Dini dan Ejakulasi Tertunda

18 Mei 2022 - 22:30 WIB

Apa Itu Virus Hendra, Ketahui Gejala dan Cara Pencegahannya

18 Mei 2022 - 21:36 WIB

Tips Atasi Kulit Belang Akibat Paparan Sinar Matahari

18 Mei 2022 - 18:52 WIB

Atasi kulit Belang

Mengenal 5 Prinsip Stoicisme, Bisa Bantu Hidup Lebih Tenang dan Aman

18 Mei 2022 - 18:06 WIB

Stoicisme

Kaum Rebahan Wajib Tahu! Terlalu Lama Berbaring di Kasur Ini Dampak Buruk Bagi Kesehatan

18 Mei 2022 - 15:44 WIB

Ajaib! 5 Buah Ini Bisa Menurunkan Kolesterol dalam Tubuh

18 Mei 2022 - 13:34 WIB

kolesterol tubuh
Trending di Kesehatan