Akibat Suhu Panas Ekstrem, Ribuan Hewan Ternak Mati Karena Stres

Menu

Mode Gelap
Sekolah SMPN 16 Kota Bogor Digondol Maling, Kerugian Capai Rp 15 juta Siap-siap, Uji Coba Kelas BPJS Kesehatan Dihapus Besok Diisukan Hamil Anak Jay Park, Ini Tanggapan Jessi SuaraPemerintah.ID dan TRAS N CO Indonesia Berikan Penghargaan Istimewa untuk BPR Korea Utara Beberkan AS-Korsel-Jepang Mulai Membentuk “NATO Versi Asia”

Internasional · 17 Jun 2022 20:05 WIB

Akibat Suhu Panas Ekstrem, Ribuan Hewan Ternak Mati Karena Stres


 Ilustrasi hewan ternak. (TvOne/Bogordaily.net) Perbesar

Ilustrasi hewan ternak. (TvOne/Bogordaily.net)

Bogordaily.net – Suhu panas ekstrem terjadi di Kansas barat daya Amerika Serikat (AS) menyebabkan ribuan hewan ternak mati karena stres. Jumlah terakhir hewan mati masih belum jelas, tetapi hingga Kamis setidaknya 2.000 kematian terkait panas telah dilaporkan ke Departemen Kesehatan dan Lingkungan Kansas, badan negara bagian yang membantu membuang bangkai hewan.

Juru bicara agensi Matt Lara mengatakan, dia memperkirakan jumlah hewan ternak mati akan meningkat karena lebih banyak feedlot yang melaporkan kerugian akibat gelombang panas minggu ini.

Kematian ternak telah memicu laporan yang tidak berdasar di media sosial dan di tempat lain bahwa ada sesuatu selain cuaca yang berperan, tetapi pejabat pertanian Kansas mengatakan tidak ada indikasi penyebab lain.

“Ini adalah peristiwa cuaca yang sebenarnya – itu diisolasi ke wilayah tertentu di Kansas barat daya,” kata AJ Tarpoff, seorang dokter hewan ternak di Kansas State University, dikutip dari RMOL, Jumat 17 Juni 2022.

“Ya, suhu naik, tetapi alasan yang lebih penting mengapa itu berbahaya adalah bahwa kami mengalami lonjakan besar dalam kelembaban dan pada saat yang sama kecepatan angin benar-benar turun secara substansial, yang jarang terjadi di Kansas barat,” lanjutnya.

Scarlett Hagins, juru bicara Kansas Livestock Association mengatakan bahwaa pekan lalu, suhu berkisar antara 21-26 derajat Celcius, tetapi pada hari Sabtu mereka melonjak lebih tinggi dari 37,7 Celsius.

“Dan perubahan mendadak yang tidak memungkinkan ternak untuk menyesuaikan diri yang menyebabkan masalah stres panas pada mereka,” kata Hagins.

“Kematian tersebut merupakan kerugian ekonomi yang sangat besar karena hewan-hewan yang biasanya memiliki berat sekitar 680kg, bernilai sekitar 2000 dolar AS per ekor,” ujarnya.

Hagins mengatakan kematian terkait panas di industri ini jarang terjadi karena peternak mengambil tindakan pencegahan seperti menyediakan air minum tambahan, mengubah jadwal makan sehingga hewan tidak mencerna selama panas hari, dan menggunakan sistem penyiram untuk mendinginkan mereka.

“Tekanan panas selalu menjadi perhatian sepanjang tahun ini untuk ternak sehingga mereka memiliki protokol mitigasi yang disiapkan untuk hal semacam ini,” katanya.

Banyak ternak masih belum melepaskan mantel musim dingin mereka ketika gelombang panas melanda.

“Ini adalah peristiwa satu dalam 10 tahun, 20 tahun. Ini bukan peristiwa biasa,” kata Brandon Depenbusch, operator tempat pemberian pakan Innovative Livestock Services di Great Bend, Kansas.

“Ini sangat tidak normal, tapi itu memang terjadi,” ujarnya.

Sementara tempat pemberian pakannya tidak ada masalah, dia mencatat bahwa bagian negara bagiannya tidak memiliki kombinasi suhu tinggi, kelembaban tinggi, angin rendah, dan tidak ada awan yang melanda Kansas barat daya yang sama.

Di tempat lain, peternak sapi belum begitu terpukul.

Departemen Pertanian Nebraska dan Peternak Nebraska mengatakan mereka tidak menerima laporan kematian ternak yang lebih tinggi dari biasanya di negara bagian itu, meskipun indeks panas lebih dari 37 derajat Celsius minggu ini.

Presiden Oklahoma City National Stockyards Kelli Payne mengatakan tidak ada kematian ternak yang dilaporkan sejak suhu mencapai 32 derajat Celsius Sabtu lalu, setelah naik dari kisaran pertengahan 20 derajat Celsius mulai 1 Juni.

“Kami memiliki air dan alat penyiram di sini untuk membantu mengurangi panas dan gelombang panas,” kata Payne.***

Artikel ini telah dibaca 100 kali

badge-check

Redaktur

Baca Lainnya

Paus Fransiskus Tuding Rusia Lakukan Agresi dan Imperialisme di Ukraina

1 Juli 2022 - 20:01 WIB

Sering Dihina London, Moskow Panggil Duta Besar Inggris

1 Juli 2022 - 18:03 WIB

Moskow

Jokowi ke Abu Dhabi Ditemani Prabowo Usai Bertemu Putin

1 Juli 2022 - 12:16 WIB

Bertemu Presiden Rusia, Jokowi Siap Jadi Jembatan Komunikasi Putin-Zelensky

1 Juli 2022 - 08:41 WIB

Pendukung yang Hina Nabi Muhammad Tewas Dipenggal, India ‘Lockdown’

1 Juli 2022 - 05:39 WIB

Misteri Penyebab Kematian Massal 21 Remaja di London

30 Juni 2022 - 21:57 WIB

kematian massal 21 remaja
Trending di Internasional