Daftar Tunggu Haji Sampai 90 Tahun, Begini Kata Kemenag

Menu

Mode Gelap
Sekolah SMPN 16 Kota Bogor Digondol Maling, Kerugian Capai Rp 15 juta Siap-siap, Uji Coba Kelas BPJS Kesehatan Dihapus Besok Diisukan Hamil Anak Jay Park, Ini Tanggapan Jessi SuaraPemerintah.ID dan TRAS N CO Indonesia Berikan Penghargaan Istimewa untuk BPR Korea Utara Beberkan AS-Korsel-Jepang Mulai Membentuk “NATO Versi Asia”

Haji 2022 · 22 Jun 2022 22:32 WIB

Daftar Tunggu Haji Sampai 90 Tahun, Bogor 48 Tahun! Begini Penjelasan Kemenag


 Ilustrasi ibadah haji. (AFP/Photo/Suara.com/Bogordaily.net) Perbesar

Ilustrasi ibadah haji. (AFP/Photo/Suara.com/Bogordaily.net)

Bogordaily.net– Daftar tunggu ibadah haji bisa diakses melalui aplikasi Haji Pintar atau website Ditjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) maupun website Kemenag. Dengan memasukkan nomor porsinya, calon jamaah akan mengetahui perkiraan tahun berapa mendapat giliran menjalankan rukun Islam kelima di Tanah Suci. Pengecekan data estimasi keberangkatan haji menunjukkan waktu yang semakin lama. Bahkan di beberapa provinsi, masa tunggu calon jamaah haji ada yang mencapai lebih dari 90 tahun.

Dalam website haji.kemenag.go.id tertulis Kabupaten Bantaeng masa tunggunya mencapai 96 tahun, lalu Kabupaten Sidrap 93 tahun. Sedangkan Kabupaten Bogor 48 tahun serta Kota Bogor 43 tahun.

Menanggapi hal tersebut Kasubdit Siskohat Ditjen PHU Hasan Afandi menjelaskan, mundurnya estimasi keberangkatan ini disebabkan bilangan pembagi daftar tunggunya didasarkan pada kuota haji tahun berjalan.

Pada tahun 2022 ini, kuota jamaah haji di masa pandemi hanya 46 persen dari kuota normalnya. Sebelum ada kepastian kuota penyelenggaraan haji 1443 H pada pertengahan Mei 2022 lalu, bilangan asumsi yang digunakan sebagai bilangan pembagi masih menggunakan kuota berdasarkan MoU penyelenggaraan haji 2020 yaitu 210 ribu.

Sejak ada kepastian bahwa kuota haji 1443 H adalah sekitar 100 ribu, maka bilangan pembaginya mengalami penyesuaian.

“Estimasi keberangkatan selalu menggunakan angka kuota tahun terakhir sebagai angka pembagi. Tahun ini kebetulan kuota haji Indonesia hanya 100.051 atau sekitar 46% dari kuota normal tahun-tahun sebelumnya,” jelasnya dikutip Nu Online dari laman Kemenag.

Sehingga secara otomatis estimasi keberangkatan semakin lama. Sebab, ketika kuota turun, kata dia, maka otomatis estimasi keberangkatan akan naik atau semakin lama. Estimasi ini jelasnya, akan terus berjalan sampai dengan adanya kepastian kuota haji pada tahun 1444 H/2023 M.

Jika kuota kembali normal, misalnya kembali ke angka 210 ribu atau bahkan lebih, maka estimasi keberangkatan akan mengalami penyesuaian atau lebih cepat. Perubahan estimasi keberangkatan ini kata dia bukan karena naiknya jumlah pendaftar dalam kurun Mei-Juni 2022. Sebab, jika kenaikan jumlah pendaftar, dampaknya hanya pada yang baru mendaftar, tidak ada pengaruhnya terhadap perubahan estimasi keberangkatan jamaah yang sudah lama mendaftar.

Lebih lanjut Hasab berharap tahun depan kuota haji Indonesia kembali normal atau bahkan lebih banyak dari kuota normalnya. Sehingga, estimasi keberangkatan jamaah akan kembali berubah, sesuai bilangan pembaginya.

“Bila kuota nasional kembali 100 persen, secara otomatis, estimasi keberangkatan akan menyesuaikan kembali, karena sistem aplikasinya memang begitu,” imbuhnya.***

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Redaktur

Baca Lainnya

Inilah Ma’la Makam Mbah Moen, Ulama Kharismatik Indonesia di Makkah

1 Juli 2022 - 21:49 WIB

Sejarah dan Makna Hari Tarwiyah dan Arafah

1 Juli 2022 - 16:05 WIB

gagal ke tanah suci

Kisah Pria Rela Jalan Kaki Hampir 1 Tahun Demi Naik Haji

1 Juli 2022 - 08:53 WIB

Ambulans Indonesia Jadi Percontohan Negara Lain di Arab Saudi

1 Juli 2022 - 08:00 WIB

Kemenag Terjunkan 782 Tenaga Kesehatan, Jelang Puncak Ibadah Haji 2022

30 Juni 2022 - 21:54 WIB

Jadwal Lempar Jumrah Alami Perubahan, Berikut Informasi Lengkapnya

30 Juni 2022 - 15:51 WIB

jadwal lempar jumrah
Trending di Haji 2022