Monday, February 6, 2023
HomeNasionalDiberlakukannya Ganjil Genap di Jakarta Malah Menambah Polusi Udara? Ini Penjelasannya

Diberlakukannya Ganjil Genap di Jakarta Malah Menambah Polusi Udara? Ini Penjelasannya

IIMS

Bogordaily.net – Kebijakan ganjil genap tidak berpengaruh secara signifikan terhadap pengendalian polusi di Ibu Kota. Justru, diberlakuannya ganjil genap malah menambah polusi di Jakarta.

Hal itu disampaikan oleh Direktur Eksekutif Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Jakarta Suci Fitria Tanjung.

Berdasarkan beberapa kajian internal pembatasan kendaraan bermotor melalui nomor pelat kendaraan itu justru memicu munculnya kendaraan baru yang lebih banyak. Alhasil, populasi kendaraan di Ibu Kota justru akan semakin padat dan itu mengakibatkan jumlah volume polusi di Jakarta bisa bertambah.

“Kebijakan terkait justru bisa memicu masyarakat Jakarta untuk membeli kendaraan baru karena transportasi publik belum menopang kebutuhan mobilitas masyarakat,” katanya.

Situasi ini membuat suatu rumah tangga memiliki lebih dari satu kendaraan bermotor dengan dua jenis nomor pelat yang berbeda, yaitu ganjil dan genap. Padahal, kata Suci, salah satu tujuan dari penerapan aturan ganjil genap untuk mendorong masyarakat beralih kepada transportasi publik.

Bahkan kebijakan tersebut sudah diperluas menjadi 25 titik mulai tahun ini. Sayangnya, kondisi transportasi massal saat ini belum efisien dan afektif menuju titik tertentu.

“Akhirnya, masyarakat lebih memilih kendaraan bermotor dan ganjil genap belum efektif, bahkan jadi pemicu orang beli kendaraan baru dengan pelat nomor yang berbeda,” kata dia.

Oleh karena itu, agar masyarakat beralih kepada transportasi publik harus ada jaminan fasilitasnya, baik itu keamanan, kenyamanan, efisiensi, serta efektivitas perjalanan masyarakat.

Suci menambahkan, pemberian insentif bagi masyarakat yang menggunakan transportasi publik juga perlu diinisiasi.

Menurut dia, cara tersebut terbukti efektif membuat masyarakat pindah ke transportasi publik di Jerman.

“Di Jerman, insentif diberikan kepada masyarakat yang memang mau menggunakan transportasi publik dengan pemberian kartu senilai 9 euro per bulan,” ujar Suci.

Selain itu, konektivitas transportasi di sana juga baik sehinga efisiensi waktu di perjalanan sangat optimal. Konektivitas yang baik ini membuat orang tidak terlalu lama di jalan.

“Hal seperti itu menurut saya bisa secara cepat dilakukan oleh pemerintah sambil perlahan kita bertransformasi dan mengkonversi penggunaan energi fosil,” tutur Suci.***

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Terbaru

Gabung dengan Kami

Loker Bogor Daily

Invitation Investor Gathering

Anton S Suratto

Perumda Tirta Pakuan

PAN Jawa Barat

Harlah PPP

Dirgahayu PDI Perjuangan

RSUD Ciawi

RSUD Leuwiliang

Antam

Harlah 1 Abad Nahdlatul Ulama

Perumda Tirta Kahuripan

Sienna Residence bogor

UIKA Bogor