Harga BBM Nonsubsidi Naik, Bagaimana dengan Pertalite dan Solar?

Menu

Mode Gelap
Melonjak Rp 10 ribu Per Gram, Cek Harga Emas Antam Hari Ini Terbaru! Ini Lokasi Perpanjang SIM Kota Bogor, Kamis 29 September 2022 Siap-siap Payung, Kota Bogor Hujan Hari Ini, Kamis 29 September 2022 Harga Emas Pegadaian Turun, Rabu 28 September 2022 Jangan Telat Perpanjang SIM! Ini Lokasi Simling Kota Bogor, Rabu 28 September 2022

Ekonomi · 11 Jul 2022 08:29 WIB

Harga BBM Nonsubsidi Naik, Bagaimana dengan Pertalite dan Solar? Ini Kata Pertamina


 Petugas SPBU saat melayani pengisian BBM jenis pertalite. (Alfian Winanto/Suara.com/Bogordaily.net) Perbesar

Petugas SPBU saat melayani pengisian BBM jenis pertalite. (Alfian Winanto/Suara.com/Bogordaily.net)

Bogordaily.net–  Harga bahan bakar minyak atau BBM nonsubsidi seperti Pertamax Turbo, Dex dan epliji Bright Gas naik. Lalu bagaimana dengan harga pertalite, solar, dan elpiji 3 kg?

Manajemen PT Pertamina Patra Niaga memastikan tak ada kenaikan untuk pertalite, solar, maupun elpiji 3 kg.

“Walau harga Indonesian Crude Price (ICP) untuk BBM dan Contract Price Aramco (CPA) untuk elpiji masih tinggi, harga BBM bersubsidi tidak ikut dinaikkan,” ujar Area Manager Communication Relation & CSR Sumbagut PT Pertamina Patra Niaga, Taufikurachman, di Medan, Minggu, 10 Juli 2022 sebagaimana dilansir Suara.com.

Hingga Juni,  harga ICP capai angka 117,62 dolar AS per barel atau lebih tinggi sekitar 37 persen dari harga ICP pada Januari 2022.

Pada Juli, tren harga CPA terus naik selama Juli mencapai 725 dolar AS per metrik ton (MT) atau lebih tinggi 13 persen dari rata-rata CPA sepanjang 2021. Taufikurachman menyebutkan, mulai Minggu, 10 Juli, Pertamina melakukan penyesuaian harga untuk produk bahan bakar khusus (BBK) atau BBM non subsidi.

Untuk wilayah Sumatera Utara (Sumut), harga Pertamax Turbo (RON 98) menjadi Rp16.550 dari sebelumnya Rp14.800 per liter.

Selanjutnya, Pertamina Dex (CN 53) menjadi Rp16.850 dari Rp14.000 per liter dan Dexlite (CN 51) Rp15.350 dari Rp13.250 per liter. Untuk elpiji non subsidi (bright gas) akan disesuaikan dari sebelumnya Rp91.000, sekarang jadi Rp104.000.Untuk bright gas 12 kg sebelumnya Rp189.000, sekarang jadi Rp215.000.

Ia mengatakan, penyesuaian BBM terus diberlakukan secara berkala sesuai dengan Kepmen ESDM 62/K/12/MEM/2020 tentang Formulasi Harga Jenis Bahan Bakar Umum (JBU).Penyesuaian harga dilakukan mengikuti tren harga pada industri minyak dan gas dunia.

“Saat ini penyesuaian harga dilakukan kembali untuk produk pertamax turbo dan dex series,” imbuhnya.

Hanya pertamax yang merupakan BBM non subsidi, harganya tetap atau tidak berubah Rp12.750 per liter.***

Artikel ini telah dibaca 2,700 kali

badge-check

Redaktur

 
Baca Lainnya

KemenKopUKM Masifkan Workshop Kewirausahaan di Babel Cetak Wirausaha Baru

29 September 2022 - 21:55 WIB

RR Sebut Kelemahan Struktural Ekonomi Indonesia, Biang Kerok Rupiah Jeblok

29 September 2022 - 16:34 WIB

Teten Masduki Raih Tokoh Pemulihan dan Digitalisasi UMKM pada Ajang Rakyat Merdeka Award 2022

29 September 2022 - 14:53 WIB

Dolar AS Menguat di Atas Rp 15.270, Rupiah Diramalkan Terpuruk

29 September 2022 - 12:20 WIB

Dolar AS Menguat

KemenKopUKM Fokus Perkuat Kesiapan SDM untuk Kembangkan RPB UMKM di Aceh

29 September 2022 - 11:37 WIB

UMKM di Aceh

Dorong Pelaku Usaha Bangkit, Dirut BRI Sunarso Dinobatkan Sebagai Tokoh Pembiayaan dan Pemberdayaan UMKM

29 September 2022 - 09:19 WIB

Dirut BRI Sunarso
Trending di Ekonomi