800 Napi Penjara di Kongo Timur Kabur

Menu

Mode Gelap
Hasil Piala Asia U-17, Timnas Indonesia Menang Tipis 3-2 Atas UEA Siap-siap Tampung Air, Pipa PDAM Sedang dalam Perbaikan Tidak Ditilang, Polisi Tegur Ratusan Pelanggar pada Hari Kedua Operasi Zebra Lodaya Update Terkini Perbaikan Pipa PDAM, Ini Wilayah yang Terdampak Buntut Tragedi Stadion Kanjuruhan, Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat Dicopot!

Internasional · 12 Agu 2022 08:20 WIB

Diserang Kelompok ADF, 800 Napi Penjara di Kongo Timur Kabur


 Ilustrasi. (Detik/Bogordaily.net) Perbesar

Ilustrasi. (Detik/Bogordaily.net)

Bogordaily.net –  Terjadinya pembobolan penjara di Kongo Timur oleh sekelompok orang bersenjata pada Selasa malam 9 Agustus 2022 waktu setempat, mengakibatkan lebih dari 800 narapidana melarikan diri.

Juru Bicara Militer di Beni Kapten Antony Mualushayi, dalam keterangannya pada Rabu, 10 Agustus 2022 juga menyebutkan ada dua polisi tewas dalam peristiwa itu.

“Sekelompok Mayi-Mayi – segala jenis kelompok milisi berbasis masyarakat yang aktif di Republik Demokratik Kongo – tak dikenal menyerang penjara pusat Kakwangura di kota Butembo. Korban pertama, masih sementara, adalah dua polisi yang sedang berjaga tewas,” kata Mualushayi, seperti dikutip dari RMOL, Jumat 12 Agustus 2022.

“Seorang penyerang juga tewas dan amunisi ditemukan,” tambahnya.

Menurut sumber penjara yang meminta anonimitas, dari 872 orang yang ditahan di penjara, kini hanya 49 yang tersisa.

“Para penyerang datang pada pukul dua, mereka adalah ADF (Allied Democratic Forces). Peluru dibunyikan ketika kami sedang tertidur lelap. Tiba-tiba kami terbangun, para penyerang memiliki gergaji mesin yang dengannya mereka merobek gembok”, kata Gilbert, seorang tahanan militer di penjara.

“Serangan ini menyebabkan kematian setidaknya dua polisi dan pelarian semua tahanan”, tulis Kivu Security Barometer (KST) di Twitter, sebuah organisasi yang memiliki pengamat di daerah tersebut.

“Musuh telah menyusup, menyelinap ke lingkungan kita, ke lingkungan tempat kita tinggal. Kita harus berusaha menemukan mereka di mana pun mereka bersembunyi,” seru walikota polisi Butembo, Mowa Baeki Telly Roger.

Kelompok ADF merupakan bagian dari organisasi Jihad Islamic State (EI) cabang Afrika Tengah. Kelompok militan ini dituduh bertanggung jawab atas pembantaian ribuan warga sipil di Kongo timur dan melakukan serangan di Uganda.

ADF dikatakan sebagai salah satu kelompok paling mematikan di wilayah timur DRC, yang telah dihancurkan oleh kekerasan selama hampir 30 tahun.***

(Riyaldi Suhud)

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Redaktur

 
Baca Lainnya

Sadis! Penembakan Massal di Penitipan Anak Thailand, 34 Tewas

6 Oktober 2022 - 16:43 WIB

Politikus Ini Minta Prancis Tutup Lebih Banyak Masjid

6 Oktober 2022 - 09:11 WIB

Balas AS-Korsel, Korut Tembakkan Rudal

6 Oktober 2022 - 08:41 WIB

Kepalang Tajir, Suporter Sepak Bola Sewa 60 Kapal Pesiar Jelang Piala Dunia Qatar

5 Oktober 2022 - 18:44 WIB

kapal pesiar piala dunia

Duh! China Diserang Krisis Baru: Generasi ‘Kaum Rebahan’

5 Oktober 2022 - 09:33 WIB

Keren! Petani di New York Bikin Rekor, Panen Labu Jumbo Seberat 1.158 Kg

4 Oktober 2022 - 16:24 WIB

Labu Jumbo
Trending di Internasional