Berlatih Perang, Anak Muda di Taiwan Siap Melawan China

Menu

Mode Gelap
Pakai Mobil Mercy, Perempuan Ini Maling Cokelat di Minimarket Gereja di Mesir Kebakaran, 41 Tewas Termasuk 18 Anak-anak Jadwal dan Lokasi Sim Keliling Kota Bogor, Senin 15 Agustus 2022 Pencuri Jadi Bulan-bulanan Warga, Sempat Todong Pistol Bharada E Dipastikan Aman di Rutan Bareskrim Polri

Internasional · 5 Agu 2022 16:42 WIB

Berlatih Perang, Anak Muda di Taiwan Siap Melawan China


 Berlatih Perang, Anak Muda di Taiwan Siap Melawan China Perbesar

Bogordaily.net – Panasnya hubungan China dan Taiwan memicu anak-anak muda di Taiwan Siap untuk perang melawan Cina.

Anak-anak muda Taiwan itu kini sedang berlajar bagaimana cara berperang dan mempertahankan diri.

Beberapa kawan yang tahu saya sedang berada di Taiwan mengirimi saya pesan yang semakin mengkhawatirkan.

“Saya harap kamu membawa rompi anti peluru!” ujar salah satu kawan saya. Yang lain bertanya, “Apakah hotel kamu punya tempat shelter bom?”

Kawan-kawan saya melihat narasi yang keluar dari media massa pemerintah China, terutama Global Times.

Mereka menyimpulkan bahwa kunjungan Ketua DPR Amerika Serikat, Nancy Pelosi, ke Taiwan bisa berakhir dengan sangat buruk.

Beberapa pengamat China terkemuka yang berbasis di AS juga mengatakan hal yang sama. Mereka menyebut kunjungan Pelosi sembrono. Mereka juga mewanti-wanti pemerintah AS agar tidak menyudutkan Beijing.

Namun bukan hal-hal seperti itu yang dilihat warga Taiwan.

Freddy Lim pernah menjadi penyanyi musik heavy metal. Sekarang dia menjadi anggota parlemen partai yang berkuasa di Taiwan.

Freddy sekarang selalu mengenakan potongan rambut pendek dan setelan profesional, tetapi kita masih bisa melihat tato di bawah lengan kemejanya yang rapi.

“Ada prinsip dasar bahwa kami menyambut politikus senior seperti Nancy Pelosi yang datang ke Taiwan. Ini sangat penting. Ini bukan provokasi terhadap China. Ini tentang menyambut seorang kawan dengan cara yang normal, sama seperti negara-negara lain,” katanya kepada BBC.

Padangan ini disepakati oleh semua partai politik besar di Taiwan.

Charles Chen adalah anggota parlemen untuk partai oposisi KMT (Kuomintang). Dia pernah menjadi mantan juru bicara kepresidenan.

“Saya pikir kali ini jika Ketua DPR AS Nancy Pelosi bisa datang ke Taiwan, itu akan menjadi waktu yang krusial bagi Amerika Serikat untuk menunjukkan dukungan kepada Taiwan, kepada demokrasi Taiwan,” ujarnya.

Dari sudut pandang Taiwan, kedatangan politikus paling kuat ketiga di AS itu membawa makna simbolis yang sangat besar. Kedatangannya sekaligus bisa menormalkan kunjungan pejabat tingkat tinggi lainnya.

Taiwan berharap akan ada lebih banyak kunjungan serupa di masa depan. Kunjungan pejabat tinggi AS yang terakhir terjadi pada 25 tahun yang lalu.

Namun kunjungan Nancy Pelosi tidak mengubah fakta yang mendasar bahwa status Taiwan yang bebas dan demokratis sedang terancam.

Semakin banyak orang sadar bahwa ancaman China untuk “menyatukan kembali Taiwan, dengan paksa bila perlu” adalah nyata.

Semakin banyak pula yang melihat bahwa kemampuan miiliter China sekarang sudah jauh melampaui Taiwan.

Pekan lalu Taiwan memamerkan kekuatan militernya dalam latihan selama lima hari menggunakan amunisi betulan serta manuver udara, dan angkatan laut yang disebut Han Kuang 38.

Bagi banyak pengamat, peristiwa itu adalah pertunjukan kekuatan militer modern yang mengesankan. Namun bagi para spesialis, itu menunjukkan seberapa jauh Taiwan ketinggalan dari China.

Tank, artileri, dan jet tempur Taiwan sudah tua, kapal angkatan laut mereka tidak punya sistem radar maupun rudal paling modern. Negara ini juga tidak memiliki kapal selam modern.

Nyaris tidak ada keraguan bahwa dalam pertarungan satu lawan satu, China akan mengalahkan Taiwan.

Tapi apa yang akan memicu serangan China ke Taiwan?

Bagi Beijing, selama ini garis merahnya adalah deklarasi kemerdekaan resmi oleh Taiwan.

Chen mengatakan pemerintahan Taiwan di bawah Presiden Tsai Ing-wen dan Partai Progresif Demokratik (DPP) semakin dekat dengan ancaman itu.

“Syarat China untuk menyerang Taiwan barangkali saat mereka mereka percaya Taiwan akan merdeka dan tidak ada cara untuk mencegahnya,” kata Chen.

“Jadi jika dalam pemilihan presiden berikutnya kandidat DPP menang lagi, maka mungkin Beijing akan membuat keputusan untuk melakukan serangan awal terhadap Taiwan demi mencegah kami merdeka.”

Itu adalah argumen yang agak oportunis dari sebuah partai yang kini berniat kembali berkuasa. Namun tetap saja itu menggambarkan garis pemisah dalam politik Taiwan.

Di satu sisi ada KMT, yang ingin meyakinkan Beijing bahwa Taiwan tidak akan mengubah status quo. Di sisi lain terdapat orang-orang seperti Freddy Lim, yang percaya bahwa usaha menenangkan China telah gagal dan satu-satunya jawaban ialah memiliki pertahanan yang lebih kuat.

“Kami sudah berusaha menenangkan China selama beberapa dekade. Itu hanya membuktikan bahwa kami tidak bisa menenangkan mereka,” katanya.

“Setelah perang Ukraina, jajak pendapat dengan jelas menunjukkan bahwa orang-orang Taiwan mendukung pertahanan yang lebih kuat, terutama generasi muda yang menunjukkan kemauan yang kuat untuk mempertahankan negara kami sendiri.”

Lim benar bahwa perang Ukraina telah berdampak besar di Taiwan.

Akhir pekan lalu di sebuah gedung pabrik yang tidak terpakai, setengah jam perjalanan dari Taipei, saya menyaksikan sekitar 30 anak muda mempelajari keterampilan senjata api dasar.

Senjata-senjata itu bertenaga udara terkompresi, tapi tampak identik dengan yang asli. Perusahaan yang memberikan pelatihan ini dipimpin oleh Max Chiang.

“Sejak Februari jumlah peserta yang bergabung ke pelatihan ini melonjak 50% dan jumlah perempuan yang bergabung sekarang menjadi 40-50% dari beberapa kelas,” ucapnya.

“Orang-orang mulai menyadari kenyataan bahwa negara yang lebih kuat dapat menyerang negara tetangganya yang lebih kecil. Mereka melihat apa yang terjadi di Ukraina dan itu menunjukkan apa yang bisa terjadi di sini,” kata Chiang.

Di gedung sebelahnya, kelompok lain yang sudah lebih terampil sedang berlatih skenario pertempuran jalanan. Grup ini berkamuflase penuh, dengan pelindung tubuh, helm, dan peralatan komunikasi radio.

Di sebuah meja, Lisa Hsueh mengokang senjatanya.

“Kalau ketegangan kami dengan China berujung pada perang, saya akan melindungi diri saya dan keluarga saya. Itulah alasan saya belajar menggunakan senjata,” katanya.

“Perempuan seperti saya tidak pergi bertempur di garis depan. Tetapi jika perang pecah, kami akan dapat melindungi diri sendiri di rumah kami,”***

Sumber: suara.com

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Redaktur

 
Baca Lainnya

Kebakaran Hebat Tejadi di Gereja Koptik Mesir, 41 Orang Tewas

15 Agustus 2022 - 10:11 WIB

Dor! Satu Bus di Kota Tua Yerusalem Ditembaki Teroris

15 Agustus 2022 - 09:39 WIB

Bus Yerusalem

Kabar Baik, Sekolah di Shanghai Segera Buka Kembali

15 Agustus 2022 - 09:04 WIB

Sekolah di Shanghai

Gereja di Mesir Kebakaran, 41 Tewas Termasuk 18 Anak-anak

15 Agustus 2022 - 07:49 WIB

gereja di mesir

Mencekam! Perang Antar Genk di Meksiko Meluas, Belasan Orang Tewas

14 Agustus 2022 - 20:28 WIB

Geng Narkoba

Geger! Penulis Novel Salman Rushdie Ditikam di Atas Panggung

14 Agustus 2022 - 13:26 WIB

Salman Rushdie.
Trending di Internasional