Ganti LPG 3 Kg ke Kompor Listrik, Bagaimana Tagihan PLN?

Menu

Mode Gelap
Hasil Piala Asia U-17, Timnas Indonesia Menang Tipis 3-2 Atas UEA Siap-siap Tampung Air, Pipa PDAM Sedang dalam Perbaikan Tidak Ditilang, Polisi Tegur Ratusan Pelanggar pada Hari Kedua Operasi Zebra Lodaya Update Terkini Perbaikan Pipa PDAM, Ini Wilayah yang Terdampak Buntut Tragedi Stadion Kanjuruhan, Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat Dicopot!

Ekonomi · 22 Sep 2022 10:42 WIB

Heboh Ganti LPG 3 Kg ke Kompor Listrik, Bagaimana dengan Tagihan PLN?


 Ilustrasi kompor listrik. (Freepik/Suara.com/Bogor.net)
Perbesar

Ilustrasi kompor listrik. (Freepik/Suara.com/Bogor.net)

Bogordaily.net–  Pemerintah dan PT PLN (Persero) sedang gencar menerapkan program peralihan penggunaan Liquefied Petroleum Gas (LPG) 3 kilogram (Kg) ke kompor listrik. Lalu, jika menggunakan kompor listrik, bagaimana dengan tagihan dari PLN?

PT PLN (Persero) memastikan penggunaan kompor listrik untuk Keluarga Penerima Manfaat (KPM) tidak akan membuat tagihan listrik menjadi bengkak.

Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo mengatakan, selain memberikan paket konversi berupa kompor dan utensil, perusahaan juga akan memasang mesin catat meter yang khusus mencatat penggunaan kompor listrik.

“Ada misinterpretasi kami menaikkan daya dan tarif pelanggan. Sesuai diagram ada instalasi lama yang gunakan MCB regular 450 VA ada 900 VA untuk kompor induksi (listrik) kami gunakan MCB jalur khusus artinya tidak tersambung dengan pola konsumsi listrik daya terpasang atau golongan lama,” Darmawan dalam Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi VII dikutip dari CNBC Indonesia.

Menurut Darmawan masyarakat yang ingin menggunakan kompor induksi tidak perlu khawatir. Mengingat, para KPM yang menggunakan kompor induksi akan tetap berada di level daya 450 VA dan 900 VA sesuai dengan data penerima subsidi selama ini.

“Tidak akan ada perubahan golongan atau dinaikkan dayanya karena program ini,” kata dia.

Penggunaan kompor induksi disebut dapat menekan impor LPG dan menghemat Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Menurut dia subsidi LPG 3 kg yang tidak tepat sasaran telah membebani keuangan negara lebih dari Rp 300 triliun sejak tahun 2017. Subsidi tersebut sangat berpotensi terus membengkak dari tahun ke tahun karena penambahan jumlah pengguna dan volume penggunaan LPG yang tidak dapat dikendalikan sesuai dengan target sasaran subsidi.

“Pengguna LPG 3 Kg adalah pelanggan PLN yang kami sendiri sudah berusaha mengidentifikasi by name by address, dalam hal ini golongan pertama adalah 450 VA yang DTKS sejumlah 9,6 juta. Dan kami sudah memeriksa 99,99% hampir semuanya menggunakan kompor LPG 3 Kg. Kami sudah periksa di lapangan baik itu kantor cabang kami, kantor ranting kami, hampir semuanya menggunakan LPG 3 Kg,” jelasnya.

Tak hanya itu pelanggan 450 VA yang terdata non-DTKS 14,8 juta, 100% juga masih menggunakan kompor LPG 3 Kg. Begitu juga dengan pelanggan 900 VA yang masuk kategori keluarga miskin DTKS sebesar 8,4 juta 100% juga masih menggunakan kompor LPG.

“Untuk itulah pelanggan listrik kami yang menikmati subsidi yang juga pengguna LPG 3 Kg adalah 32,7 juta pelanggan. Kami mempunyai data mereka by name by address dan tagihan listrik mereka,” katanya.***

(Riyaldi)

Artikel ini telah dibaca 100 kali

badge-check

Redaktur

 
Baca Lainnya

MenKopUKM: Pemerintah Sedang Mendisain Ulang Kebijakan Ekonomi Digital Untungkan UMKM

6 Oktober 2022 - 16:47 WIB

Kebijakan Ekonomi Digital

Info Lengkap IPO Jayamas Medica Industri: Jadwal dan Harga Saham Perlembar

6 Oktober 2022 - 15:17 WIB

Generasi Muda Jadi Pasar Potensial bagi Industri Batik Nasional

6 Oktober 2022 - 14:58 WIB

Dukung Pengurangan Emisi, BRI Menanam Proyeksikan Penyerapan Karbon Hingga 108 Ribu Ton CO2

6 Oktober 2022 - 14:51 WIB

Naba Amanah Property Bangun Hunian dengan Kearifan Lokal Ramah Anak

6 Oktober 2022 - 13:43 WIB

Wamen BUMN Kembali Tegaskan Indonesia Akan Jadi Ekonomi Digital Terbesar ASEAN pada 2030 di Dentsu Connect 2022

5 Oktober 2022 - 15:21 WIB

Dentsu Connect
Trending di Ekonomi