Situs Web JW.ORG Bantu Orang Tua Tangani Depresi Anak

Menu

Mode Gelap
Harga Emas Antam Naik Hari Ini, Kamis 8 Desember 2022 Info Gempa Terkini di Indonesia, Rabu 7 Desember 2022 Lokasi SIM Keliling Kota Bogor, Rabu 7 Desember 2022 Perpanjang SIM Kabupaten Bogor, Berikut Harga dan Lokasinya Usai Depak Korsel, Vinicius Berharap Bisa Menari sampai Final Piala Dunia

Nasional · 6 Okt 2022 16:34 WIB

Situs Web JW.ORG Bantu Orang Tua Tangani Depresi Anak


 Ilustrasi. (Istimewa/Bogordaily.net) Perbesar

Ilustrasi. (Istimewa/Bogordaily.net)

Bogordaily.net – Hari Kesehatan Mental Dunia atau World Mental Health Day yang jatuh pada tanggal 10 Oktober menunjukkan bahwa orang semakin peduli terhadap kesehatan mental. Hal ini terlihat dari semakin maraknya isu mengenai kesehatan mental di media sosial, media cetak, dan media elektronik. Hal ini juga dipicu oleh semakin bertambahnya masalah kesehatan mental. Sayangnya, masalah kesehatan mental ini tidak hanya dialami oleh orang dewasa tapi juga mengakibatkan depresi pada anak.

Sebagai contoh, menurut survei yang dilakukan oleh Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia (PDSKJI), masalah psikologis pada anak-anak dan remaja berada pada urutan kedua dari seluruh kelompok usia yang disurvei.

Bagaimana orang tua dapat mengetahui apakah anak mereka mengalami depresi? Artikel di situs web JW.ORG yang berjudul Penyebab secara Kejiwaan mengutip wawancara dengan Dr. Donald McKnew dari Institut Nasional untuk Kesehatan Mental.

Dia menjelaskan bahwa satu gejala utama depresi pada anak-anak adalah mereka tidak senang dengan apa pun juga. Mereka tidak ingin keluar dan bermain atau bergaul dengan teman-teman mereka.

Mereka tidak berminat kepada keluarga mereka. Mereka kehilangan konsentrasi atau selera makan, merasa diri tidak berharga, atau merasa bersalah.

Jika orang tua melihat semua gejala tersebut pada anak mereka dan itu berlangsung selama satu atau dua minggu, bisa dikatakan anak itu mengalami depresi yang serius.

Lantas, apa penyebab depresi pada anak-anak? WHO menyatakan bahwa “depresi terjadi karena berbagai faktor seperti perceraian atau perpisahan orang tua, kematian orang tercinta, pelecehan fisik atau seksual, kecelakaan yang parah, penyakit, atau tuntutan orang tua yang terlalu tinggi, misalnya dalam hal akademis”.

Banyak ahli kesehatan mental yakin bahwa ketidakseimbangan biokimia dalam otak turut menyebabkan depresi. Para ahli juga mendapati bahwa anak yang depresi biasanya mempunyai setidaknya satu orang tua yang juga mengalami depresi.

Depresi pada anak bisa berbahaya jika tidak segera ditangani. Bahkan depresi yang tadinya ringan bisa menjadi depresi berat dan hal itu bisa menyebabkan seorang anak melakukan tindakan bunuh diri.

Maka, apa yang dapat orang tua lakukan kalau anak mereka mengalami depresi? Artikel di situs JW.ORG berjudul Depresi Remaja—Penyebab dan Solusinya memberikan langkah-langkah praktis yang dapat dilakukan orang tua untuk membantu anak yang mengalami depresi.

Berikut adalah beberapa langkah yang bisa dilakukan yaitu:

  • Jika orang tua melihat gejala depresi (bukan sekadar murung), pertimbangkan untuk meminta bantuan ahli kesehatan mental
  • Orang tua dapat membantu anak untuk mengikuti petunjuk dokter, dan meminta saran dokter jika tidak ada kemajuan atau terjadi efek samping yang kurang baik
  • Penting bagi orang tua dan anak untuk memiliki kebiasaan keluarga yang baik dalam jadwal makan, olahraga, dan jam tidur
  • Orang tua bisa sering mengobrol dengan anak dan membantu dia mengatasi hal-hal buruk yang berkaitan dengan depresinya.

Selain itu, situs JW.ORG juga menerbitkan sejumlah artikel yang berhubungan dengan kesehatan mental. Artikel-artikel ini bisa didownload secara gratis. Misalnya:

Depresi—Cara Mengobatinya
Bila Seseorang yang Anda Sayangi Mengidap Kelainan Mental 
Cara Membantu Orang yang Mengalami Gangguan Kecemasan 
Bagaimana Kalau Aku Mau Bunuh Diri? | Pertanyaan Anak Muda 
Gimana Supaya Aku Enggak Sedih Terus? | Pertanyaan Anak Muda 

Artikel-artikel tersebut bisa digunakan oleh orang tua untuk membantu anak yang sedang terganggu mentalnya.

Depresi pada anak dapat menjadi pengalaman yang pahit, baik bagi yang mengalaminya maupun anggota keluarganya. Namun, kesabaran, ketabahan, dan kasih dapat membantu anak mengurangi dan mengatasi depresi.***

Copy Editor: Riyaldi

 

Simak Video Lainnya dan Kunjungi Youtube BogordailyTV

 

 
Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Redaktur

Baca Lainnya

Umar Patek Terpidana Bom Bali Resmi Bebas Bersyarat

9 Desember 2022 - 05:32 WIB

Umar Patek Bebas

Besok 9 Desember Memperingati Hari Apa? Simak di Sini!

8 Desember 2022 - 22:26 WIB

9 Desember Memperingat Hari Apa? Simak Di Sini!

Jaringan Smartfren Gangguan Hari Ini, Berikut Penyebab dan Solusi

8 Desember 2022 - 17:20 WIB

Jaringan Smartfren gangguan

Banjir Bandang Kertasari Bandung Mengerikan, Terekam Kamera Motor dan Pemiliknya Terseret Arus

8 Desember 2022 - 16:59 WIB

Banjir Bandang Kertasari Bandung Bikin Merinding, Motor dan Pemiliknya Terseret Arus

Elly Yasin: Kereta Cepat Dorong Pertumbuhan Ekonomi Daerah

8 Desember 2022 - 15:43 WIB

Kebakaran di Kemenkumham, Ruangan Menteri Yasonna Ikut Terbakar, Ini Penampakannya

8 Desember 2022 - 14:45 WIB

Trending di Nasional