GUKMI 2022: UMKM Pegang Peran Esensial untuk Tingkatkan Kinerja Ekonomi Indonesia

Menu

Mode Gelap
Breaking News: Gempa M 6,4 Guncang Garut Piala Dunia 2022: Link Live Streaming Polandia vs Argentina Piala Dunia 2022: Ghana Sikut Korea Selatan 3-2 Merosot, Ini Harga Emas per Gram Hari Ini Lagi, Gempa Susulan Guncang Cianjur 21 Kali dalam Semalam

Ekonomi · 24 Nov 2022 19:16 WIB

GUKMI 2022: UMKM Pegang Peran Esensial untuk Tingkatkan Kinerja Ekonomi Indonesia


 Dr. Yulius, MA - Deputi Bidang Usaha Mikro Kementrerian Koperasi dan UKM Republik Indonesia. Perbesar

Dr. Yulius, MA - Deputi Bidang Usaha Mikro Kementrerian Koperasi dan UKM Republik Indonesia.

Bogordaily.net – Pandemi COVID-19 yang telah merebak selama lebih dari dua tahun, diprediksikan akan segera berlalu. Pasalnya, tantangan baru bagi pelaku bisnis di Indonesia bukan lagi soal pandemi, namun juga dengan potensi resesi di tahun 2023 mendatang. MarkPlus Institute bersama Asia Council for Small Business (ACSB) Indonesia kembali menghadirkan Galang UKM Indonesia (GUKMI) 2022 mengupas optimisme UMKM Indonesia dalam menghadapi pertumbuhan ekonomi dengan tema “Bangkit Dari Pandemi Siaga Hadapi Resesi”.

Tantangan COVID-19 yang ada telah mengakibatkan kemerosotan ekonomi hingga peningkatan angka kemiskinan. Namun, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada Triwulan III-2022 kembali mencatatkan
kinerja yang impresif.

Dr. Yulius, MA. selaku Deputi Bidang Usaha Mikro Kementerian Koperasi dan UKM Republik Indonesia, menyatakan “Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), secara kumulatif, kinerja
ekonomi Indonesia terus semakin kuat pada Triwulan III-2022. Perkembangan tersebut tercermin pada pertumbuhan ekonomi Triwulan III-2022 yang mencapai 5,72% (yoy), lebih tinggi dari capaian
Triwulan sebelumnya sebesar 5,45% (yoy). Strategi pemerintah dalam menghadapi ancaman global diantaranya melalui upaya peningkatan belanja yang diawali dengan kampanye Bangga Buatan Indonesia, khususnya UMKM yang erat dengan gaya hidup masyarakat.”

Lebih dari 200 UMKM Indonesia hadir pada Galang UKM Indonesia 2022 Series ke-7 ini dan disambut meriah oleh Mufid Wahyudi selaku President & CEO ACSB Indonesia, “GUKMI 2022 merupakan
bentuk dari antusias UMKM yang ingin sama-sama mengembangkan perekonomian Indonesia.Tahun ini ICSB (Indonesia Council for Small Business) bertransformasi menjadi ACSB (Asia Council for Small
Business) sebagai upaya keaktifan dan fokus kami untuk mengabdi kepada masyarakat Indonesia.” ujar Mufid pada Selasa, 22 November 2022.

Yunita Resmi Sari selaku Kepala Departemen Pengembangan UMKM & Perlindungan Konsumen Bank Indonesia menyebutkan bahwa 74 persen UMKM mengetahui bisnis online seperti e-commerce.

Namun, hanya 20 persen yang mempunyai literasi digital. Hal ini melihat kendala UMKM yang meliputi keamanan informasi komputer, pola pikir, dan memenuhi 3K (Kualitas, Kapasitas dan
Kuantitas).

“Potensi teknologi dapat meningkatkan efisiensi, efektivitas, dan penguasaan akses pasar UMKM untuk meningkat daya saingnya. Adopsi digitalisasi ini juga dapat mendorong pertumbuhan produktivitas dengan menurunkan transaksi, integrasi ke pasar luas, dengan memberikan nilai tambah sebesar 25 persen dan produktivitasnya 17 persen.” ujar Yunita Resmi Sari selaku Kepala Departemen Pengembangan UMKM & Perlindungan Konsumen Bank Indonesia.

“Menjadi seorang entrepreneur harus mau membangun jaringan, berkolaborasi, dan mencari kesempatan. Tujuan filosofi entrepreneur yaitu untuk memakmurkan banyak orang. Jadi entrepreneur harus bisa berkontribusi, merancang ulang strategi, aktualisasi diri, memberikan solusi sampai menjadi profitabilitas. Karena, basisnya adalah humanity-based entrepreneurship dengan optimisme, daya, nalar, dan kreatifitas bisa di bawa ke depan, semua harus diterapkan tanpa tunggu-tunggu. Menyerah bukanlah pilihan.” ujar Jacky Mussry selaku CEO MarkPlus, Inc dalam GUKMI 2022.

Sebagai informasi, MarkPlus Institute telah sukses menghadirkan Galang UKM Indonesia (GUKMI) ke-7 yang dihadiri 5000 UKM dari berbagai daerah setiap tahunnya.

GUKMI merupakan wadah kolaborasi antara pihak pemerintah, BUMN, swasta, serta perguruan tinggi untuk meningkatkan daya saing UKM di Indonesia. Acara ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan serta sikap dari pelaku UKM di Indonesia dalam mempercepat pemulihan pasca pandemi, memfasilitasi kolaborasi dari berbagai institusi untuk mempersiapkan UKM Indonesia dalam menghadapi tantangan baru dan ancaman resesi, dan menjadi platform
pemberian apresiasi kepada instansi bisnis, pemerintah maupun pendidikan yang berkontribusi mendukung UKM selama pandemi.

Pagelaran GUKMI 2022 turut dimeriahkan dengan pemberian penghargaan ACSB Indonesia Presidential Award 2022 kepada institusi yang berkontribusi besar untuk UMKM dengan kategori Pemerintah, Pebisnis, Peneliti, dan Pembina. Penghargaan ini diberikan kepada Bank Indonesia, Perpustakaan Nasional Republik Indonesia, PT Pegadaian, PT. Bank Negara Indonesia (Persero), Tbk., Universitas Jenderal Soedirman, Universitas Terbuka, Duta Petani Milenial/Andalan, dan Podomoro University Center for Entrepreneurial Leadership.***

 
Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Redaktur

Baca Lainnya

BRI Raih Penghargaan Bank Teraktif dalam Meningkatkan Literasi Keuangan Pada LPS Banking Awards 2022

4 Desember 2022 - 12:59 WIB

KemenKopUKM : Pelatihan Kewirausahaan Organisasi Multinasional Dorong Akselerasi Pertumbuhan UMKM

4 Desember 2022 - 07:24 WIB

Unggul Dalam Pemberdayaan UMKM, BRI Sabet Dua Penghargaan BI Awards 2022

3 Desember 2022 - 18:20 WIB

Naik Lagi! Catat Ini Harga Emas Antam 24 Karat Hari Ini Sabtu, 3 Desember 2022

3 Desember 2022 - 11:54 WIB

harga emas 3 Desember

MenKopUKM Pastikan Pabrik Minyak Makan Merah di Sumut Siap Beroperasi Segera

3 Desember 2022 - 09:40 WIB

pabrik makan minyak merah

MenKopUKM: Masyarakat Deli Serdang Bisa Manfaatkan Program Solusi Nelayan Mulai Desember 2022

2 Desember 2022 - 22:36 WIB

Trending di Ekonomi