Tuesday, 7 February 2023
HomeKesehatanManfaat Anak Main Game, Tingkatkan Kemampuan Kognitif 

Manfaat Anak Main Game, Tingkatkan Kemampuan Kognitif 

IIMS

Bogordaily.net – Anak yang kecanduan bermain game ponsel tentu membuat orang tua khawatir tentang dampak negatifnya. Namun, sebuah studi baru menemukan bahwa main game dapat dikaitkan dengan peningkatan kemampuan kognitif. Hal ini berdasarkan hasil penelitian yang diterbitkan di JAMA Network Open.

Seperti dilansir dari PMJ, anak-anak yang bermain video game selama tiga jam atau lebih per hari tampil lebih baik pada kontrol impuls dan tes memori daripada anak-anak yang tidak bermain game.

Para peneliti menganalisis pemindaian otak dari lebih dari 2.000 peserta usia sekolah dalam Adolescent Brain Cognitive Development Study yang sedang berlangsung. Ini adalah studi jangka panjang terbesar tentang perkembangan otak dan kesehatan anak di negara ini.

“Studi ini telah menjadi penyelidikan terbesar dalam hubungan antara video game, kognisi dan fungsi otak,” ujar Bader Chaarani, asisten profesor psikiatri di University of Vermont dan penulis utama studi tersebut.

Direktur National Institute on Drug Abuse Nora Volkow menambahkan, studi ini menambah pemahaman mereka yang berkembang, tentang hubungan antara bermain video game dan perkembangan otak.

Banyak penelitian telah menghubungkan video game dengan perilaku dan masalah kesehatan mental.

Studi ini menunjukkan mungkin juga ada manfaat kognitif yang terkait dengan hobi populer ini, yang layak untuk diselidiki lebih lanjut. Studi ini membuat semakin banyak penelitian yang menunjukkan video game mungkin memiliki dampak positif pada pemain.

Para ilmuwan memisahkan anak-anak berusia sembilan dan 10 tahun menjadi dua kelompok, anak-anak yang tidak bermain video game sama sekali dan anak-anak yang bermain game selama tiga jam lebih per hari.

Kelompok gamer muda, mereka menunjukkan lebih banyak aktivitas otak di daerah frontal yang terkait dengan tugas yang lebih menuntut secara kognitif dan lebih sedikit aktivitas di area yang terkait dengan penglihatan.

Para peneliti berteori perubahan dalam aktivitas otak dapat disebabkan oleh sifat permainan video, yang menuntut secara kognitif dan peningkatan kemahiran dalam pemrosesan visual sebagai hasil dari permainan.

Penelitian sebelumnya telah menghubungkan video game dengan peningkatan depresi, kekerasan dan perilaku agresif. Namun, studi terbaru tidak menemukan perbedaan signifikan dalam masalah mental dan perilaku antara gamer muda dan anak-anak yang tidak bermain game.

“Penggunaan screen time yang berlebihan jelas tidak baik untuk kesehatan mental dan fisik,” ujar Chaarani.

Namun, bertentangan dengan penelitian kecil lainnya, peneliti tidak melihat hubungan langsung antara permainan mereka dan kesehatan mental atau kognisi.

Penulis menekankan mereka tidak dapat mengatakan apakah ada hubungan sebab akibat antara kinerja gamer dan video game. Anak-anak yang melakukan tes kognitif dengan baik, kata mereka, mungkin adalah orang-orang yang memilih untuk bermain video game.

Studi ini tidak memasukkan genre video game yang dimainkan dalam analisis. Namun, penelitian menunjukkan permainan yang berbeda dapat memiliki dampak yang berbeda pada otak.

“Itu adalah sesuatu yang tidak dapat kami lihat dalam penelitian kami karena kami belum memiliki informasi ini, tetapi itu adalah sesuatu yang akan kami pelajari,” tutur Chaarani.***

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Terbaru

Gabung dengan Kami

Loker Bogor Daily

Invitation Investor Gathering

Anton S Suratto

Perumda Tirta Pakuan

PAN Jawa Barat

Harlah PPP

Dirgahayu PDI Perjuangan

RSUD Ciawi

RSUD Leuwiliang

Antam

Harlah 1 Abad Nahdlatul Ulama

Perumda Tirta Kahuripan

Sienna Residence bogor

UIKA Bogor