Relawan PLN Sisir Lokasi Terisolir untuk Salurkan Bantuan Pasca Gempa Cianjur

RELAWAN PLN
Pegawai PT PLN (Persero) Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Cianjur Wildan Firdaus memberikan bantuan kepada pengungsi bernama Agan. (Dok PLN/Bogordaily.net)
IIMS

Bogordaily.net – Korban gempa bumi di Kecamatan Cugenang, Cianjur, Jawa Barat kini dapat tersenyum lebih lega semenjak mendapatkan bantuan kemanusiaan dari PT PLN (Persero). Bukan perkara mudah menyalurkan bantuan ke salah satu kecamatan terparah terdampak gempa ini. Relawan PLN harus melalui medan berat karena sejumlah jalan masih tertutup longsor.

Di sepanjang jalan masih banyak ditemui bangunan yang ambruk akibat gempa magnitudo 5,6 yang terjadi 21 November 2022 lalu. Akses menuju kecamatan tersebut melalui Jalan Raya Cipanas-Puncak sampai dengan saat ini masih tertutup longsor akibat gempa.

Salah seorang pegawai PT PLN (Persero) Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Cianjur Wildan Firdaus, yang bertugas mendistribusikan bantuan pun harus mengambil jalan memutar melalui daerah Limbangansari. Perjalanan dari Cianjur yang biasanya hanya perlu 35 menit, menjadi dua jam akibat jalur utama tertimbun longsor.

Wildan pun harus menggunakan kendaraan roda dua untuk menyalurkan bantuan ke Kampung Jaramas, Desa Gasol, Kecamatan Cugenang dengan kondisi jalan berbatu karena belum seluruhnya beraspal.

“Bantuan yang dibawa berupa sembako dan perlengkapan tidur. Semoga bermanfaat dan dapat mengurangi beban saudara-saudara kita yang tengah mengungsi,” ujar Wildan yang sehari-harinya bertugas di Bagian Keuangan dan Umum PLN UP3 Cianjur.

Wildan juga menemui salah satu pengungsi bernama Agan, yang rumahnya ambruk karena gempa. Agan yang kini tinggal di tenda terpal di samping reruntuhannya ini, menyampaikan terima kasih atas bantuan dari PLN.

“Sementara ini, saya dan keluarga tinggal di tenda. Terima kasih hari ini dari PLN datang dan memberi bantuan. Semoga bermanfaat untuk saya dan keluarga,” ucapnya.

Sebelumnya, Manager UP3 Cianjur, Muhammad Hermansyah berkunjung ke rumah tenaga alih daya (TAD) PLN yang terdampak gempa. Pada kesempatan tersebut, Hermansyah memberikan semangat dan bantuan dari rekan-rekan PLN.

“Tentu saja kita semua sedih dengan bencana yang terjadi. Rekan-rekan TAD yang menjadi korban tetap berkontribusi dalam pemulihan listrik. Kami sangat mengapresiasi hal tersebut,” katanya.

Sementara itu, Benih Koswara salah satu TAD yang rumahnya terdampak menyampaikan terima kasih atas kepedulian PLN.

“Gempa kemarin menyebabkan rumah saya ambruk. Anak saya yang berusia lima tahun tertimbun puing-puing, namun saya bersyukur ia selamat tanpa lecet sedikit pun. Hari ini saya senang karena dikunjungi pak manager dan istri. Saya merasa dipedulikan,” katanya.

Bencana gempa yang terjadi Senin lalu, 21 November 2022 menyebabkan kerusakan di 16 kecamatan dan 169 desa. Tidak kurang dari 114.414 jiwa mengungsi dan sebanyak 24.107 rumah mengalami kerusakan baik ringan sampai berat. Sementara itu, PLN telah berhasil memulihkan kelistrikan kurang dari 36 jam.***

Copy Editor: Riyaldi

 

Simak Video Lainnya dan Kunjungi YouTube BogordailyTV

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *