Saturday, 13 April 2024
HomeKota BogorJelang Ramadhan, Harga Bahan Pokok di Pasar Masih Terkendali

Jelang Ramadhan, Harga Bahan Pokok di Pasar Masih Terkendali

Bogordaily.net – Humas Perusahaan Umum Daerah (Perumda) Pakuan Jaya Kota Bogor, Sri Karyatno memastikan harga jelang Ramadhan masih terkendali di beberapa Kota Bogor, Selasa, 7 Maret 2023.

Pasokan sembako kebutuhan masyarakat masih relatif normal. Adapun kenaikan harga hanya sedikit tidak signifikan dalam kenaikan-kenaikan harga.

“Kita pastikan harga menjelang Ramadhan dan ketersediaannya masih aman, termasuk yang dinaungi Perumda Pasar Pakuan Jaya,” terang Sri Karyatno kepada Bogordaily.net pada Selasa, 7 Maret 2023.

Namun, kata Sri, terdapat sejumlah komoditi yang diprediksi akan mengalami kenaikan di H-1, seperti daging sapi, daging ayam dan cabai.

Akan tetapi, berdasarkan pantauannya, sejauh ini untuk harga masih dalam kondisi normal. Meskipun terdapat kenaikan, menurutnya tidak terlalu signifikan.

Dengan demikian, pihaknya terus akan melakukan pemantauan terhadap beberapa komoditi khususnya cabai rawit merah yang saat ini berada di kisaran Rp 75 ribu sebelumnya di harga Rp 65 ribu.

“Artinya, kebutuhan saat Ramadhan masih terpenuhi. Untuk harga daging ayam dan sapi masih normal,” ujarnya.

Di samping adanya kenaikan harga cabai rawit merah, Sri menyebut harga komoditi lainnya justru masih normal.

Sebagai informasi, pada saat beberapa Minggu lalu, ada masalah di kelangkaan minyak goreng (Minyakita). Pihaknya langsung adakan sidak pasar atau penambahan suplai ke pasar-pasar.

“Hal ini dilakukan untuk menstabilkan harga untuk kebutuhan masyarakat Kota Bogor,” katanya.

Baca juga : Menekan Tingginya Harga Minyak, PPJ Salurkan Minyakkita ke Pasar Tradisional di Bogor

Diberitakan sebelumnya, Perumda Pasar Pakuan Jaya () menyalurkan Minyak Goreng merek Minyakita untuk menekan tingginya harga minyak goreng di sejumlah Pasar Tradisional yang ada di Kota Bogor.

Hadir dalam penyaluran itu diantaranya Direktur Utama (Dirut) Perumda bersama Ketua Tim Inflasi Daerah Kota Bogor, Syarifah Sofiah.

Menurut Direktur Utama (Dirut) Muzakkir, meski pengiriman Minyakita di Kota Bogor belum banyak, namun pihaknya mengupayakan untuk menekan harga.

“Perumda akan mengajukan lagi pengiriman Minyakita untuk dijual di seluruh pasar di Kota Bogor,” kata Muzakkir.

Muzakkir menjelaskan, penjualan Minyakita itu diperuntukan bagi masyarakat, khususnya para pedagang pasar. Pihaknya menjual dengan harga Rp 14 ribu perliter. Harga itu sesuai harga eceran tertinggi (HET) yang ditetapkan oleh pemerintah.

“Tujuannya memang menekan harga sesuai harga yang diatur pemerintah Rp 14 ribu,” kata Muzakkir. (Ibnu Galansa)

Copy Editor: Riyaldi

Simak Video Lainnya dan Kunjungi YouTube BogordailyTV

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here