Thursday, 22 February 2024
HomeBeritaIsrael Klaim Sewa Buzzer Indonesia untuk 'Perang' di Dunia Maya

Israel Klaim Sewa Buzzer Indonesia untuk ‘Perang’ di Dunia Maya

Bogordaily.netIsrael mengklaim menyewa atau mengumpulkan Buzzer Indonesia dan dunia untuk ikut ‘perang' di dunia maya.

Perang yang berkecamuk antara dan memang bukan hanya menjadi fokus perhatian dunia di dunia nyata, tetapi juga menciptakan gelombang kontroversi di dunia maya.

Konflik yang telah berlangsung selama bertahun-tahun ini kini juga mengalihkan perangannya ke ranah digital dengan strategi yang unik.

Membela di Dunia Maya

Pemerintah tampaknya tidak tinggal diam dalam menghadapi serangan .

Mereka telah menyewa tim buzzer yang memiliki tugas tak lazim: membela .

Meskipun terkesan paradoks, tim buzzer ini dipekerjakan untuk memberikan pandangan positif terhadap tindakan dalam upayanya memerangi teroris.

Rekrutmen Influencer

Di sisi lain, Pemerintah Israel juga telah mengambil langkah kontroversial dengan secara terbuka merekrut influencer untuk membantu memperbaiki citra negaranya di dunia internasional.

Eli Cohen, Menteri Luar Negeri Israel, mengungkapkan bahwa mereka telah merekrut.

“jaringan influencer terkemuka untuk kepentingan advokasi Israel di dunia,” tulis Eli Cohen di Twitter.

Buzzer Indonesia 

Salah satu aspek menarik dari strategi ini adalah merekrut buzzer dari Indonesia.

Israel sepertinya menyadari potensi besar yang dimiliki buzzer Indonesia dalam mengubah opini di negara mayoritas Muslim ini.

Para buzzer tersebut diberi tugas untuk memposting konten yang menggambarkan Israel secara positif di media sosial dan mencoba menarik simpati masyarakat Indonesia terhadap negara tersebut.

Kontroversi dan Serangan di Dunia Maya

Namun, strategi ini juga melibatkan serangan terhadap warganet atau netizen yang mendukung .

Hal ini menciptakan ketegangan di dunia maya antara pendukung Israel dan .

Konflik ini semakin meluas, mencerminkan kompleksitas perang di era digital.

Perang Israel- di dunia maya telah menjadi sumber perdebatan dan kontroversi, mencerminkan kekuatan digital dalam memengaruhi opini publik.

Bagaimanapun, strategi penggunaan buzzer dan influencer dalam konflik ini menimbulkan pertanyaan etis tentang pengaruh media sosial dalam memanipulasi opini dan memengaruhi pandangan masyarakat dunia.***

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here