Monday, 17 June 2024
HomeKota BogorApel Hari Pertama Kerja, Asmawa Tosepu Ultimatum Para ASN , Kades dan...

Apel Hari Pertama Kerja, Asmawa Tosepu Ultimatum Para ASN , Kades dan Camat Tidak Berpolitik

Bogordaily.net – Hari pertama masuk kerja di Lingkungan Pemkab Bogor usai libur tahun baru , langsung memimpin apel perdananya bersama aparatur sipil negara () Kabupaten Bogor di Lapangan Tegar Beriman, Cibinong, Selasa, 2 Januari 2024

mengultimatum para untuk tidak terlibat dalam kegiatan politik pada Pemilu 2024 yang dilaksanakan 14 Februari mendatang. Terutama camat dan termasuk kepala desa.

“Saya sampaikan terkait posisi dalam rangka mensukseskan pelaksanaan pesta demokrasi yang kurang lebih 43 hari lagi, pemilihan presiden dan pemilu legislatif, peran sangat penting, terutama dalam rangka memastikan terlaksananya penyelenggaraan pesta demokrasi tersebut,” kata dia.

Untuk camat dan kepala desa, Asmawa menyebut keduanya merupakan pimpinan di wilayah yang kebijakannya bisa mempengaruhi masyarakat. Tak menutup kemungkinan juga bisa menimbulkan polemik sosial.

“Khususnya kepada para kepala desa dan camat untuk berperan serta dalam rangka membantu penyelenggara untuk mensosialisasikan pentingnya pemilu ini. Maka harus bersama sama untuk hadir dalam pemungutan suara, kemudian mensukseskan pelaksanaan pesta demokrasi tersebut. Tapi saya sampaikan bagaimana posisi mereka pada pemilu ini,” tegasnya.

Sementara, netralitas pada Pemilu juga telah diwanti-wanti oleh Bawaslu Kabupaten Bogor. Bahkan tidak hanya secara langsung, pengawasan terhadap aparatur negara tersebut dilakukan hingga pada media sosial (medsos).

“Pertama terkait contoh misalnya netralitas , kedua terkait dengan pada posisinya kampanye yang sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan oleh KPU,” kata Ketua Bawaslu Kabupaten Bogor, Ridwan Arifin.

Sementara untuk pengawasan di media sosial, pihaknya akan bekerja sama dengan instansi terkait untuk mengawasi pelanggaran Pemilu. Hal ini pun berlaku bagi peserta pemilu.

“Di medsos ini kita akan bekerja sama dengan pemerintah daerah terutama diskominfo serta kepolisian. Karena kita belum ada untuk menonaktifkan akunnya itu belum ada jadi harus bekerja sama,” tandasnya.***

(Gibran)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here