Monday, 22 April 2024
HomeEkonomiBRI Microfinance Outlook 2024 Angkat Strategi Memperkuat Inklusi Keuangan

BRI Microfinance Outlook 2024 Angkat Strategi Memperkuat Inklusi Keuangan

Bogordaily.net – PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk kembali menyelenggarakan BRI 2024 yang akan berlangsung 7 Maret 2024 mendatang.

BRI kali ini membahas strategi untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan, dengan mengoptimalkan peran UMKM sebagai driver pertumbuhan ekonomi, sehingga dapat mengurangi ketimpangan pendapatan dan mendorong pemerataan pertumbuhan ekonomi.

Direktur Utama BRI Sunarso mengungkapkan bahwa BRI 2024 akan mengusung tema Strengthening Financial Inclusion Strategy: Role in Increasing Sustainable and Inclusive Economic Growth, BRI sebagai bank dengan portofolio UMKM terbesar di Indonesia berkomitmen untuk terus mendorong inklusi keuangan guna mendorong pertumbuhan ekonomi.

Baca juga : Jadwal dan Link Live Streaming BRI Liga 1 Hari Ini Senin, 26 Februari 2024

BRI Microfinance 2024 sendiri merupakan event tahunan PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk yang bertujuan membahas peran UMKM sebagai sumber pertumbuhan ekonomi yang inklusif. Kegiatan ini dikemas dengan konsep kegiatan seminar yang terdiri dari dua sesi diskusi dan menghadirkan pembicara dari kalangan expert, profesional, serta pemerintah.

BRI Microfinance 2024

Acara tersebut akan dihadiri Presiden RI Joko Widodo, Menteri BUMN Erick Thohir, Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, Deputi Ekonomi Bappenas Amalia Adininggar Widyastuti serta Direktur Utama BRI Sunarso dan Direktur Bisnis Mikro BRI Supari.

Di samping itu, dalam acara tersebut juga terdapat pakar ekonomi dunia yang turut hadir diantaranya Managing Director of The KIT Knowledge Unit Mayada El-Zoghibi, ADB Country Director for Indonesia Jiro Tominaga serta Research Affiliate at Harvard University Beatriz Armendariz.

Untuk tahun ini BRI Microfinance 2024 mengusung tema terkait inklusi keuangan karena dalam tiga dekade terakhir sejak tahun 1993, Indonesia telah berada dalam kelas negara berpendapatan menengah.

Baca juga : Ramalan Cuaca Minggu 25 Februari 2024, Waspada Diguyur Hujan

Gill & Kharas (2007) menyebut kondisi ini sebagai jebakan pendapatan menengah/middle income trap, yaitu situasi di mana suatu negara bertahan dalam kelas pendapatan menengah pada waktu yang lama dan gagal untuk menuju negara berpendapatan tinggi.

Sunarso mengungkapkan bahwa terdapat berbagai tantangan dalam aspek pembangunan, salah satunya adalah dalam hal akselerasi peningkatan inklusi keuangan.

Karena peran krusial inklusi keuangan tersebut BRI menetapkan visi untuk menjadi “The Most Valuable Banking Group In Southeast Asia & Champion of Financial Inclusion” di tahun 2025.

“Salah satu visi “Champion of Financial Inclusion” ini dimiliki BRI karena perusahaan memandang pentingnya peningkatan inklusi keuangan dilakukan agar kesejahteraan masyarakat terutama pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) dapat meningkat dalam hitungan tahun,” ujarnya.

Melalui visi ini, BRI sebagai grup perbankan berupaya menjadi institusi jasa keuangan yang berperan dalam peningkatan serta perluasan nilai bagi seluruh lapisan masyarakat.

Penciptaan nilai itu bukan hanya dari sisi ekonomi, melainkan juga berupa kontribusi sosial terhadap lingkungan.***

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here