Monday, 20 May 2024
HomeBeritaHarga Kawin Kontrak yang Geger di Cianjur. Ada Paket Hemat Sampai Premium

Harga Kawin Kontrak yang Geger di Cianjur. Ada Paket Hemat Sampai Premium

Bogordaily.net – Harga di yang prakteknya dibongkar polisi jadi perbincangan publik. Harganya pun bervariasi ada paket hemat sampai premium.

Hal itu terungkap setelah Polres Cianjur berhasil menangkap RN (21) dan LR (54) yang ketahuan menjajakan gadis-gadis belia ke pria Timur Tengah hingga India. 

Dua muncikari itu melakukan Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) dengan modus .

Harga di Cianjur dan Pembagian Hasil

Harganya bervariasi. Ada tarif khusus dalam pernikahan kontrak tersebut, yakni mulai dari Rp30 juta hingga Rp100 juta. 

Uang tersebut nantinya dibagi dua antara korban dan pelaku. 

Kedua muncikari menikahkan gadis-gadis dari Kota Santri ke pria lokal, India, Singapura, dan paling banyak dari Timur Tengah.

“Kebanyakan pria yang ditawari untuk ini ialah wisatawan asing asal Timur Tengah. Biasanya pria tersebut wisatawan yang berkunjung ke kawasan puncak. Ada juga yang dari Singapura dan India,” kata Kasatreskrim Polres Cianjur, AKP Tono Listianto.

“Selain pria asing, ada juga pria lokal dari Jakarta hingga Makassar,” tambahnya.

Uang mahar kemudian langsung diambil setelah ijab kabul dan dibagi dua. 

Khusus untuk korban, uangnya itu juga dipotong bayar saksi, wali, dan penghulu palsu. 

Setelah Ijab kabul dan uang mahar dibagi, korban akan langsung dibawa oleh sang pria untuk tinggal selama waktu yang disepakati.

Ditawarkan Lewat Katalog

RN dan LR juga menawarkan para gadis kepada pria hidung belang dengan memberikan daftar nama dan foto. 

Seolah memiliki daftar atau katalog untuk dipilih para pelanggannya, kemudian gadis tersebut akan dibawa atau dipertemukan.

Menurut Tono, tersebut rata-rata dilakukan di vila yang disewa oleh para pria hidung belang. 

Bahkan diketahui tersebut bersifat settingan, sebab penghulu, orangtua wali, dan saksi merupakan tim dari pelaku.

“Dipersiapkan selayaknya pernikahan, ada wali dari gadisnya, saksi, dan penghulu. Dilakukan juga ijab kabul. Tapi semuanya settingan, wali dan saksi itu bukan asli tapi wali dan saksi bohongan, bukan orangtua ada wali sah dari perempuan tersebut,” ucapnya.

Beberapa korban merasa dijebak oleh pelaku, kemudian memutuskan untuk melapor ke polisi. 

Dari hasil pemeriksaan, kedua pelaku diketahui sudah melakukan praktik tersebut sejak 2019.

Pembagian Tugas Mucikari

RN bertugas mencari gadis yang akan dijajakan pada pria hidung belang dari luar negeri. 

Sedangkan LR, bertugas mencari calon ‘pembeli' atau pria yang mencari pasangan untuk dikawin kontrak. 

LR pun mengaku, dirinya memiliki akses ke para pria yang memiliki banyak uang dan ingin .

“Saya mempertemukan saja, ada yang cari kemudian dikenalkan. Kalau nerima uangnya berapa tergantung dari maharnya. Tidak semua maharnya puluhan juta, kadang ada yang di bawah Rp20 juta juga,” kata LR.

“Saya mah tidak menjanjikan nikahnya berapa lama, tergantung keduanya saja,” lanjutnya.

Kini, pihak Polres Cianjur masih mendalami kasus TPPO berkedok tersebut, sebab diduga korban dari pelaku cukup banyak. 

Jumlah Korban Yang Terungkap 

Saat ini, korban terungkap tercatat sebanyak 6 orang. 

Namun, Tono memperkirakan ada jumlah korban lebih banyak sebab bisnis haram ini telah berlangsung sejak tahun 2019.

Atas perbuatannya, RN dan LR dijerat dengan Pasal 2, Pasal 10, dan pasal 12 Undang-undang RI Nomor 21 tahun 2007 tentang pemberantasan tindak pidana perdagangan orang, dengan ancaman hukuman penjara maksimal 15 tahun.***

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here