Monday, 27 May 2024
HomeEkonomiMenKopUKM Pastikan Tak Ada Kebijakan Batasi Jam Operasional Warung Rakyat

MenKopUKM Pastikan Tak Ada Kebijakan Batasi Jam Operasional Warung Rakyat

Bogordaily.net Menteri Koperasi dan UKM () Teten Masduki memastikan tidak ada rencana membatasi jam beroperasi warung ataupun toko kelontong milik rakyat.

Teten Masduki menyatakan tidak ada rencana, arahan, ataupun kebijakan Kementerian Koperasi dan UKM () yang membatasi jam beroperasi warung ataupun toko kelontong.

Hal tersebut dijelaskan Teten Masduki dalam keterangan resminya di Jakarta, Selasa, 30 April 2024.

Menteri Teten juga menjelaskan, pihaknya telah telah meninjau Peraturan Daerah Kabupaten Klungkung Nomor 13 Tahun 2018 tentang Penataan dan Pembinaan Pasar Rakyat, Pusat Perbelanjaan dan Toko Swalayan, dan mendapati kesimpulan bahwa tidak ditemukan aturan yang melarang secara spesifik warung Madura untuk beroperasi sepanjang 24 jam.

Baca Juga: KemenKopUKM Tidak Pernah Melarang Warung Madura untuk Beroperasi 24 Jam

“Dalam Perda tersebut, pengaturan terkait jam operasional justru berlaku bagi pelaku usaha ritel modern, minimarket, hypermarket, departement store, serta supermarket, dengan batasan jam operasional tertentu,” ujar Menteri Teten.

Pihaknya justru mengapresiasi warung-warung kelontong yang selama ini banyak membantu masyarakat.

“Karena produk yang dijual adalah produk lokal, lengkap, dan jam operasionalnya fleksibel,” kata Menteri Teten.

Pihaknya akan mengevaluasi kebijakan daerah yang kontraproduktif dengan kepentingan UMKM. Termasuk evaluasi program dan anggaran pemerintah daerah untuk mendukung UMKM.

Menteri Teten menegaskan, justru mendorong dan mendukung agar pemerintah daerah melakukan pengaturan jam operasional. Serta lokasi usaha bagi pasar ritel modern di daerahnya masing-masing.

Dengan begitu, menurut Menteri Teten yakin akan tercipta iklim usaha yang lebih baik dan sehat bagi pelaku UMKM.

“Sedangkan terhadap pernyataan pejabat di Kementerian Koperasi dan UKM sebagaimana dikutip sejumlah media saya sudah lakukan evaluasi. Dan memastikan agar ke depan tidak terulang lagi pernyataan yang menimbulkan kegaduhan serta jelas keberpihakannya kepada kepentingan pelaku UMKM,” ungkap Menteri Teten.

Sejalan dengan PP Nomor 7 Tahun 2021, juga terus berkomitmen melindungi warung rakyat dan UMKM dari ekspansi ritel modern dengan mendorong implementasi dari kebijakan afirmasi 40 persen belanja pemerintah untuk UMKM, 30 persen ruang berjualan pada infratruktur publik untuk UMKM, dengan harga sewanya (sekurang-kurangnya) 30 persen lebih murah dari harga pasar yang berlaku.

juga mengajak pasar ritel modern menjadi bagian dari ekosistem penguatan UMKM di sekitarnya. Melalui kemitraan strategis untuk menyerap produk lokal dan memberi ruang khusus bagi UMKM,” kata Menteri Teten.

Hal tersebut, menurut Menteri Teten sejalan dengan program untuk memberdayakan UMKM di tanah air. Salah satunya melalui SMESCO Indonesia yang telah bekerja sama dengan berbagai pihak membuka seluas-luasnya akses promosi dan penjualan bagi produk UMKM.

Pemberdayaan UMKM juga dilakukan oleh dengan memberikan berbagai kemudahan. Mulai dari kemudahan dalam akses pembiayaan melalui KUR Klaster, hingga kemudahan perizinan dan sertifikasi bagi UMKM.***

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here