Saturday, 22 June 2024
HomePolitikHasil Survei Indikator: Dedie Rachim Unggul dalam Pemilihan Walikota Bogor 2024

Hasil Survei Indikator: Dedie Rachim Unggul dalam Pemilihan Walikota Bogor 2024

Bogordaily.net – Lembaga survei Indikator merilis terbaru mengenai elektabilitas calon Walikota Bogor untuk periode 24 – 29 Mei 2024, survei menunjukkan bahwa Dedie A Rachim memperoleh elektabilitas tertinggi dengan persentase 45,6 persen.

Yang diikuti oleh dr Rayendra dengan 20,6 persen, dan Sendi Ferdiansyah dengan 17,4 persen.

Ketua DPRD Kota Bogor saat ini, Atang Trisnanto, hanya memperoleh 4,5 persen, sementara Rusli Prihatevy mendapatkan 2,5 persen.

Survei ini bertujuan untuk mengukur sikap dan perilaku calon pemilih di Kota Bogor serta mengetahui peta dukungan politik elektoral.

Selain itu, survei ini juga bertujuan untuk mengidentifikasi faktor-faktor penting yang mempengaruhi pilihan pemilih dan untuk memahami persepsi warga Kota Bogor terkait isu-isu mutakhir yang sedang berkembang.

Dalam simulasi semi terbuka yang melibatkan 19 nama calon Walikota Bogor, Dedie A. Rachim tetap unggul dengan elektabilitas 44,0 persen, disusul oleh dr. Rayendra dengan 16,9 persen, dan Sendi Ferdiansyah dengan 14,9 persen. Atang Trisnanto mendapatkan 3,8 persen dalam simulasi ini.

Pada simulasi dengan 10 nama calon Walikota Bogor, Dedie A. Rachim masih menduduki peringkat teratas dengan 45,2 persen, diikuti oleh dr. Rayendra dengan 18,0 persen, dan Sendi Ferdiansyah dengan 15,9 persen.

Simulasi terakhir dengan 5 nama calon Walikota Bogor menunjukkan Dedie A. Rachim memperoleh 45,7 persen, dr. Rayendra 20,7 persen, Sendi Ferdiansyah 17,4 persen, Atang Trisnanto 4,5 persen, dan Rusli Prihatevy 2,5 persen.

ini menunjukkan bahwa Dedie A. Rachim memiliki keunggulan signifikan dalam hal dukungan publik dibandingkan calon lainnya.

Faktor-faktor yang mungkin berkontribusi pada elektabilitas Dedie A. Rachim termasuk rekam jejaknya dalam pelayanan publik, visi dan misinya untuk Kota Bogor, serta kemampuannya dalam menangani isu-isu lokal yang penting bagi warga.

Persepsi warga Kota Bogor mengenai isu-isu mutakhir juga mempengaruhi pilihan mereka. Misalnya, isu-isu seperti pembangunan infrastruktur, pelayanan kesehatan, dan pendidikan menjadi topik yang sering dibicarakan dalam berbagai diskusi publik dan mungkin menjadi faktor penentu dalam memilih calon walikota.***

(Ibnu Galansa)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here