Friday, 12 July 2024
HomeKota BogorCegah Stunting, Pemkot Bogor Panen 1,2 Ton Padi Nutri Zinc

Cegah Stunting, Pemkot Bogor Panen 1,2 Ton Padi Nutri Zinc

Bogordaily.net – Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor melalui program inisiasi yang dirintis oleh Kelurahan Pasir Jaya, Kecamatan Bogor Barat, terus berikhtiar membangun ekosistem dalam mengatasi dan mencegah stunting. Kali ini 1,2 Tin Nutri Zinc.

Ekosistem ini dijalankan dari hulu ke hilir dengan menyediakan dan menyalurkan nutrisi gizi, melalui yang memiliki kandungan zinc tinggi bernama Nutri Zinc (Zn) atau bernutrisi tinggi.

Beras sebanyak 1,2 ton padi yang ditanam di lahan seluas 2.000 meter sejak Maret 2024, tepatnya di Muara Pasir Jaya (Kebun Penelitian Tanaman Padi) sudah memasuki masa .

Penjabat (Pj) Wali Kota Bogor, Hery Antasari menjelaskan kolaborasi ini tidak hanya melibatkan dan Kementerian Pertanian (Kementan) serta kelompok tani, namun dalam prosesnya juga melibatkan unsur masyarakat dari sisi penyerapan hingga distribusi.

“150 kilogram akan diserap IWAPI, 150 Kilogram oleh PIM, sisanya kemudian oleh Baznas dan Pemkot juga. Jadi nanti ini akan ada beberapa keluarga terpilih untuk anak stunting dan rawan stunting, khususnya di Pasir Jaya, Kecamatan Bogor Barat. Ini belum semua karena produksinya juga masih belum banyak,” ujar Hery.

Hery menambahkan, ekosistem ini tidak hanya bisa untuk mengentaskan stunting dan mencegah stunting baru, namun juga secara horizontal bisa menekan angka kemiskinan.

Sebagai orang yang ditugaskan, Hery memiliki tanggung jawab untuk memastikan program yang sudah dirintis untuk terus berlanjut dan berdampak langsung kepada masyarakat.

“Karena mengatasi stunting, rawan stunting, kemiskinan, ini tidak bisa dilakukan pemerintah sendiri, karena semua program harus melibatkan pentahelix, pemerintah, masyarakat, media, kampus dan itu bahu membahu. Dan saya dapat laporan bahwa ini baru pertama kali ada di Indonesia kolaborasi ini,” ujarnya.

Pemulia padi Nutri Zinc dari IPB University, Wage Ratna Rohaeni menyampaikan terima kasih atas kepedulian yang mengkondisikan Padi Nutri Zinc ini dikawal keberlanjutan dari hulu ke hilir.

“(Padi Nutri Zinc) ini sangat pas, kenapa? karena anak-anak, ibu hamil pasti makan nasi, kalau pendekatannya melalui beras itu akan lebih continue disamping ada tambahan telur dan sebagainya,” ucap Wage.

Beras Nutri Zinc juga sudah diuji coba di wilayah Sukabumi dan berhasil menurunkan stunting dan mencegah stunting.

Dalam satu kali konsumsi padi Nutri Zinc bisa memenuhi 40 persen kebutuhan zinc dalam tubuh.

Wage berharap program ini bisa terus berlanjut dan juga dikenal oleh masyarakat luas.***

 

(Ibnu Galamsa/Diki Sudrajat)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here