Saturday, 20 July 2024
HomeKota BogorSelamat, Guru SD Bina Insani Dapat Beasiswa Mircocredential IPTE Ohio University

Selamat, Guru SD Bina Insani Dapat Beasiswa Mircocredential IPTE Ohio University

Bogordaily.net – Guru , Bogor, Ms. Rahayu Sulistiyani lolos seleksi microcredential Innovative Pedagogy for Teaching English (IPTE) .

Sebelumnya, Direktorat Guru Pendidikan Dasar memberikan kesempatan kepada Guru SD di Indonesia, untuk dapat mengikuti program non gelar atau microcredential bidang Bahasa Inggris, Innovative Pedagogy for Teaching English (IPTE) pada Buckeye Language Education Resource (BuckLER) Center, Ohio State University, Amerika Serikat yang diselenggarakan secara tatap muka dan daring.

Kegiatan tatap muka dilakukan di Jakarta dari tanggal 7 – 13 Juli 2024, dan dilanjutkan dengan kegiatan daring sampai bulan Agustus 2024.

Dalam ini, ada tiga tahapan seleksi. Tahap ke-1 yaitu seleksi administrasi berupa dokumen dan essay, tahap ke-2 berupa tes Bahasa Inggris meliputi grammar, reading, writing dan speaking, dan tahap ke-3 adalah wawancara.

“Saya sangat bersyukur atas kesempatan yang luar biasa ini. Setelah melalui rangkaian seleksi yang panjang — mulai dari menulis essay mengenai pengalaman mengajar Bahasa Inggris, tes kemampuan Bahasa Inggris, dan wawancara dalam Bahasa Inggris –, alhamdulillah saya dapat menjadi salah satu penerima microcredential. Kesempatan ini akan saya manfaatkan dengan sebaik-baiknya untuk meningkatkan kompetensi saya sebagai guru,” kata Rahayu Sulistiyani.

Keberhasilan Rahayu Sulistiyani meraih Mircocredential IPTE disambut gembira oleh Kepala , Dra. Eka Rafikah.

“Alhamdulillah pada bulan Juli tahun 2024 ini memperoleh prestasi yang membanggakan. Salah satu guru kami, Ms. Rahayu Sulistiyani lolos seleksi Program Beasiswa Microcredential Innovative Pedagogy for Teaching English (IPTE) pada BuckLER Center, The Ohio State University, Amerika Serikat. Sebelumnya di tahun 2023, Ms. Tuesty Septianty lolos dalam seleksi program Microcredensial Guru Pendamping Khusus yang bekerja sama dengan University of Sydney,” kata Eka Rafikah.

Ia menambahkan, pencapaian ini merupakan kebanggaan untuk sekolah dan mungkin juga lembaga-lembaga terkait.

“Semoga prestasi ini bisa menular pada guru-guru lainnya pada bidang-bidang lain yang saat ini sangat sering diadakan program-program beasiswa oleh Kemendikbudristek,” ujarnya.

Eka mengatakan, prestasi yang diraih guru dan peserta didik merupakan prestasi yang membanggakan sekolah.

“Prestasi guru dan peserta didik diharapkan dapat menjadi motivasi dan pelecut bagi seluruh warga sekolah dalam menggali potensi dan meraih prestasi di seluruh bidang, baik akademik maupun non akademik,” ujarnya.

Ia mengemukakan, pihak sekolah insya Allah akan selalu mendukung guru dan peserta didik dalam menggali bakat dan mengembangkan potensi dirinya.

“Pihak sekolah selalu siap memfasilitasi guru dan peserta ddik dalam meraih prestasi untuk seluruh bidang,” tuturnya.

Ia menambahkan, untuk meraih kesuksesan tentu tidak mudah, perlu kerja keras. Bekerja yang sungguh-sungguh. Mencintai pekerjaan atau pendidikan yang dijalani dengan tulus ikhlas.

Saling bekerja sama atau membangun kerja sama. Ikhtiar dengan berdoa dan berbakti kepada orang tua.

“Artinya, dengan semua usaha yang dilakukan itu, kami yakin akan meraih kesuksesan yang diinginkan,” papar Eka Rafikah.***

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here