Melihat Pesta Paling Liar di Klub Malam Timur Tengah, Mandikan Penari Erotis Pakai Duit 'Segunung'

Menu

Mode Gelap
Malang Diguncang Gempa Berkekuatan M 5,3 Niat Jemput Anak, Seorang Ibu Asal Cigudeg Tewas Tertabrak Truk Terputusnya Aliran Listrik PLN, Ini 3 Wilayah yang Terdampak Akibat Hujan Deras dan Angin, Pohon di Perum Taman Griya Tumbang Klarifikasi, Rachel Vennya: Aku Tidak Lakukan Karantina Sama Sekali

Internasional · 29 Agu 2020 03:00 WIB

Melihat Pesta Paling Liar di Klub Malam Timur Tengah, Mandikan Penari Erotis Pakai Duit ‘Segunung’


 Melihat Pesta Paling Liar di Klub Malam Timur Tengah, Mandikan Penari Erotis Pakai Duit ‘Segunung’ Perbesar

BOGOR DAILY – Timur Tengah rupanya juga cerita hot, tarian erotis dana para penikmatnya.

Kisah itu dibeberkan seorang wanita yang bekerja di sebuah klub malam di Maroko. Dia mengungkapkan, tentang pesta liar yang dilakukannya bersama para seikh kaya.

Maroko sering dianggap sebagai negara konservatif yang tidak menerima adanya perubahan baru. Dan pertunjukkan dengan pakaian terbuka ditempat umum merupakan larangan di Maroko.

Namun, hal itu justru dipatahkan oleh Sara Retali. Ia bekerja sebagai penari yang menggunakan pakaian terbuka dan menampilkan gerakan yang erotis.

Wanita yang berusia 29 tahun itu sangat menyukai pekerjaannya sebagai penari. Ia dihujani banyak uang oleh para seikh kaya yang berasal dari Arab, dan mengunjungi Maroko saat libur mereka.

“Saya orang Latin, dan salah satu ciri khusus orang Latin adalah kami memiliki jiwa yang bahagia. Kami suka menghibur, kami suka menari, kami suka bersenang-senang. Menari benar-benar hasrat saya,” ungkap Sara.

Meskipun sebagian besar masyarakat di Maroko masih bersifat konservatif, namun semuanya berubah saat mendatangi klub malam di Maroko.

“Negara Ini memiliki budaya yang sangat ketat dalam hal tarian eksotis, tetapi saya menemukan pekerjaan di klub malam yang sangat eksklusif,”

“Itu adalah pengalaman yang sangat gila, karena saya tidak tahu bagaimana berbicara bahasa Arab, saya juga tidak tahu bahasa Prancis,” lanjut Sara.

Kedua bahasa tersebut menjadi bahasa yang sering digunakan di Maroko. Namun bagi Sara, ia beruntung karena bahasa tubuh sangat berguna. Ia dapat berkomunikasi dengan para kliennya hanya dengan bahasa tubuh.

Bahkan tak butuh waktu lama bagi Sara untuk membangun reputasinya di klub malam. Orang-orang pun menyebut Sara dengan ‘Bom Latin’ sebuah julukan yang diberikan kepadanya karena lekuk tubuhnya yang begitu indah.

Meskipun Sara dikelilingi oleh uang, namun Sara bersikeras tak pernah menawarkan untuk berhubungan intim sebagai imbalannya.

“Belum pernah saya melihat pesta dari para jutawan gila seperti itu. Mereka seakan membawa segunung uang,” Sara menggambarkan bagaimana para seikh dari Arab itu.

Meskipun Sara menikmati pengalamannya selama menjadi penari di klub malam, namun ia akhirnya memilih berhenti setelah sempat berselisih dengan atasannya.

Ia pun memutuskan untuk pindah ketempat lain, seperti Portugal, China, Belanda, Spanyol, Brazil, hingga Mesir.

Satu hal yang selalu membuatnya berhasil dalam pekerjaannya adalah bagian bokongnya. Bagian tubuhnya tersebut selalu menarik perhatian siapapun dan dimanapun ia berada.

“Bagian tubuh ini membuat saya melintasi banyak negara. Dan selalu berhasil menarik perhatian siapapun. Untuk itu saya sangat berterimakasih kepada ibu saya,” ungkap Sara. (*)

Artikel ini telah dibaca 329 kali

Baca Lainnya

Taliban Penggal Atlet Volly Perempuan Afghanistan

23 Oktober 2021 - 10:55 WIB

Muslimah AS Sabet Penghargaan ‘Minnesota Teacher of the Year 2020’

23 Oktober 2021 - 07:45 WIB

Alec Baldwin Tak Sengaja Tembak Crew Hingga Tewas Saat Syuting

22 Oktober 2021 - 15:18 WIB

Alec

Ratu Elizabeth Sudah Kembali ke Istana, Setelah Sempat Dirawat

22 Oktober 2021 - 13:34 WIB

Elizabeth

OMG! Putri Pangeran William dan Kate Middleton Jadi Bocah Terkaya di Dunia

22 Oktober 2021 - 13:23 WIB

Biaya Umrah Bisa Naik 30 Persen, Ada PCR dan Karantina

21 Oktober 2021 - 15:09 WIB

30 persen
Trending di Internasional