UMKM Jadi Masa Depan Indonesia, Menkop Teten Hidupkan Ekosistem Digital

  • Whatsapp

BOGOR DAILY- Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) menjadi salah satu sektor yang bisa bertahan hidup di masa pandemi. Tak heran bila sektor ini dianggap Ekonom senior dari Universitas Indonesia dan Indef, Faisal Basri menjadi masa depan Indonesia. Bahkan, sektor usaha ini menjadi tulang punggung perekonomian nasional di tengah krisis akibat pandemi COVID-19.

Faisal mendesak agar pemerintah tak tinggal diam dalam menghidupkan gairah ekonomi di sektor UMKM dengan bantuan yang tak sekadar modal. Tetapi juga mendorong UMKM agar bisa bertransformasi dari struktur usaha yang berbentuk piramida menjadi berbentuk ketupat.

Read More

“Transformasi yang dimaksud Faisal adalah membantu UMKM naik level dari mikro menjadi kecil dan menengah. Karena, membantu UMKM bertahan di situasi sulit ini juga tak cukup hanya dari sisi permodalan.

Adapun yang dimaksud struktur usaha piramida adalah jenis usaha mikro yang mendominasi di bawah, sedangkan di bagian puncak diisi sedikit oleh jenis usaha yang besar. Sebaliknya, struktur usaha berbentuk ketupat yaitu jenis usaha yang mendominasi adalah kecil dan menengah.

Faisal mengatakan, dari total 64 juta UMKM di Indonesia, didominasi oleh mikro hampir 99 persen. Kemudian, usaha kecilnya hanya 1,22 persen, menengahnya 0,09 persen dan besar 0,01 persen.

“Jadi struktur UMKM kita itu seperti piramida. Di kita kan kebanyakan mikronya, mikronya kita upgrade supaya menjadi small dan medium, jangan di mikro saja. Yang besar tidak apa sedikit, yang tebal lapisannya itu yang kecil dan menengah. Ini yang menjadi ujung tombak pemulihan ekonomi kita ke depan,” ucapnya.

Seperti diketahui, UMKM merupakan salah satu sektor usaha yang terdampak sangat signifikan dari mewabahnya COVID-19. Hanya UMKM yang sudah bertransformasi ke pasar digital atau online yang mampu bertahan.

Untuk menyelamatkan UMKM dari tekanan pandemi, pemerintah mengeluarkan program gerakan Bangga Buatan Indonesia (BBI). Tujuannya untuk mengajak masyarakat Indonesia membeli produk buatan dalam negeri.

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengatakan, jumlah penduduk Indonesia yang sangat besar, hampir 300 juta jiwa menjadi satu peluang besar yang bisa dioptimalkan.

“Jika kita semua membeli kebutuhan sehari-hari menggunakan produk Indonesia, itu bisa membuat UMKM kita bertahan di tengah pandemi,” katanya, dalam acara peluncuran Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia, di Bandara I Gusti Ngurah Rai, Provinsi Bali, Senin, 11 Januari.

Di samping itu, kata Teten, pemerintah juga ingin semakin banyak produk UMKM yang terhubung dengan ekosistem digital. Salah satu strategi gerakan ini adalah menghubungkan para pelaku UKM dengan berbagai penyedia platform online marketplace.

Loading...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *