Sering Terkena Layar Gadget? Waspada Kena Cybersickness!

Menu

Mode Gelap
Piala Dunia 2022: Link Live Streaming Polandia vs Argentina Piala Dunia 2022: Ghana Sikut Korea Selatan 3-2 Merosot, Ini Harga Emas per Gram Hari Ini Lagi, Gempa Susulan Guncang Cianjur 21 Kali dalam Semalam Lokasi, Harga dan Syarat Perpanjang SIM di Kabupaten Bogor

Kesehatan · 5 Sep 2022 17:01 WIB

Sering Terkena Paparan Layar Gadget? Waspada Kena Cybersickness!


 Ilustrasi. (Detik.health/Bogordaily.net) Perbesar

Ilustrasi. (Detik.health/Bogordaily.net)

Bogordaily.net – Sejumlah ahli neurologi mulai menemukan kasus-kasus sakit kepala primer yang disertai dengan disfungsi vestibular-ocular atau dikenal dengan istilah cybersickness atau mabuk siber.

Seorang ahli neurologi Shae Datta, cybersickness merupakan sejenis kondisi mabuk yang dialami oleh orang-orang yang menggunakan layar elektronik atau perangkat realitas virtual (VR). Cybersickness biasanya terjadi ketika seseorang terlalu banyak layar monitor.

Gejala cybersickness bisa terbagi ke dalam tiga kategori, yaitu mual, masalah okulomotor, dan disorientasi umum. Menurut Datta, ada lima tanda yang dapat menunjukkan bahwa penggunaan gawai atau perangkat VR telah membuat seseorang mengalami cybersickness.

Berikut ini adalah kelima tanda tersebut, seperti dilansir Eat This :

1. Ketegangan Berlebih pada Mata

Paparan layar elektronik bisa meningkatkan ketegangan pada mata. Kombinasi ketegangan pada mata dan juga paparan cahaya biru dapat membuat orang yang mengalami cybersickness merasakan perburkan sakit kepala.

Untuk menghindari situasi ini, orang-orang disarankan mengambil jeda dari paparan layar elektronik secara berkala. Bila rasa sakit kepala yang muncul masih ringan, penggunaan obat bebas pereda nyeri bisa membantu.

2. Penglihatan Ganda

Terlalu lama menatap layar elektronik atau menggunakan perangkat VR juga bisa memunculkan keluhan penglihatan ganda. Tak jarang, kebiasaan ini juga dapat membuat mata menjadi tegang atau terasa nyeri.

Obat tetes mata untuk mata kering, kompres dingin, mengambil jeda setiap setengah jam, dan menggunakan kacamata penghalau cahaya biru bisa membantu. Keluhan pada mata sebaiknya diperiksakan ke dokter mata, terutama bila gejala tak kunjung membaik.

3. Perubahan Detak Jantung

Sebuah studi menemukan cybersickness bisa menyebabkan perubahan pada detak jantung hingga memperlambat waktu reaksi. Selain itu, perubahan pada aliran darah otak juga bisa terjadi ketika seseorang mengalami cybersickness.

4. Mual atau Vertigo

Ketika keluhan mual atau vertigo akibat cybersickness mulai muncul, beristirahat sejenak sangat direkomendasikan. Vertigo yang muncul bisa jadi merupakan gejala dari gangguan keseimbangan vestibular.

Bila jeda istirahat secara berkala dan pengurangan paparan layar elektronik telah dilakukan namun gejala tak membaik, coba periksakan diri ke dokter.

Dokter mungkin akan membantu melatih vestibular atau memberikan terapi untuk kembali menyeimbangkan mata dan bagian dalam telinga. Terkadang, pasien juga membutuhkan obat untuk meringankan gejala sehingga bisa menjalani terapi tanpa terhalang keluhan.

5. Kehilangan Melatonin

Hormon melatonin diperlukan oleh proses biologis dalam tubuh manusia untuk meregulasi siklus tidur atau ritme sirkadian. Siklus ini biasanya dipengaruhi oleh kondisi siang dan malam.

Namun ketika mata terpapar oleh cahaya biru dari gawai atau perangkat VR, produksi melatonin akan tertunda. Hal ini akan membuat seseorang menjadi tetap waspada dan terjaga.

Memiliki jadwal tidur yang teratur sangat penting bagi kesehatan tubuh. Agar terhindari dari efek buruk sinar biru, upayakan untuk tidak menggunakan gawai atau perangkat VR sekitar dua jam sebelum tidur.

Penggunaan suplemen melatonin setelah makanan malam juga dapat membantu untuk memperbaiki ritme sirkadian. Bila modifikasi gaya hidup tidak berhasil membantu, coba berkonsultasi dengan ahli tidur.***

 
Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Redaktur

Baca Lainnya

Pakai Ramuan Alami, Ini Cara Menghilangkan Kutu Rambut  

2 Desember 2022 - 10:59 WIB

Peduli Kesehatan Kulit, Emak-emak Gang Kepatihan Ngariung Bareng Aa’ Reandi

1 Desember 2022 - 18:54 WIB

Ngariung sehat

Hari AIDS Sedunia 1 Desember, Download Link Twibbon di Sini

1 Desember 2022 - 08:38 WIB

Momen HKN, Dinkes Kabupaten Bogor Fokus Pada Penanganan Stunting

30 November 2022 - 22:13 WIB

penanganan stunting

Selain Umur, Ini 5 Faktor Pemicu Munculnya Uban 

30 November 2022 - 16:21 WIB

munculnya uban

Pertanda Kolesterol Tinggi, Sering Nyeri Pinggul

30 November 2022 - 15:48 WIB

Nyeri Pinggul
Trending di Kesehatan