Wednesday, 17 April 2024
HomeKabupaten BogorPj Bupati Bogor dan Komisi V DPR RI Tinjau Infrastruktur dan Transportasi...

Pj Bupati Bogor dan Komisi V DPR RI Tinjau Infrastruktur dan Transportasi di Parung Panjang

Bogordaily.net  Penjabat (Pj) Bupati Bogor Asmawa Tosepu bersama Komisi V DPR RI dan melakukan kunjungan kerja ke Kecamatan , Jumat, 15 Maret 2024.

Kunjungan dilakukan dalam rangka meninjau infrastruktur dan transportasi wilayah Kecamatan , Kabupaten Bogor.

Asmawa Tosepu mengatakan berkaitan dengan penanganan infrastruktur dan transportasi wilayah Kecamatan , beberapa langkah kongkrit sudah dilakukan.

Pertama adanya Peraturan Bupati Nomor 56 Tahun 2023 Tentang Pembatasan Jam Operasional Angkutan Tambang. Lalu pembangunan dan operasional sementara kantong parkir truk tambang yang berlaku sejak akhir Desember 2023. Serta kesepakatan bersama antara Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor dengan transporter angkutan khusus tambang.

Kemudian, untuk solusi permanen yang  mungkin juga sudah menjadi konsen oleh pemerintah pusat, Pemerintah Provinsi Jawa Barat dan Pemerintah Kabupaten Bogor adalah diperlukannya jalan tol khusus tambang.

“Ini sebenarnya sudah mulai berproses nanti mungkin kami melihat beberapa para teman-teman sesuai tusinya,” kata Asmawa Tosepu.

Ia mengatakan, sebenarnya sudah ada tiga skenario yang pertama. Jalan tol tambang dibangun oleh Pemerintah Kabupaten Bogor dan Provinsi Jawa Barat. Kedua, menggunakan BUMD Jawa Barat.

Bahkan ini sudah lebih maju karena skenario yang kedua adalah mekanisme pembiayaan dari BUMD Provinsi Jawa Barat dan itu juga sudah agak maju, karena sudah punya DED. Lalu ketiga skenarionya adalah dibangun oleh investasi murni.

“Untuk kantong parkir yang disiapkan oleh pemerintah saat ini paling lambat bulan ini harus selesai. Sudah kami sampaikan ke para camat untuk mulai disosialisasikan. Pada saat beroperasinya kantong parkir yang disiapkan oleh pemerintah, maka kantong parkir yang disiapkan oleh masyarakat sudah tidak diperlukan lagi,” jelasnya.

Ia juga berharap, pertemuan ini menjadi momentum bagi Pemerintah Kabupaten Bogor menyampaikan permohonan kepada pemerintah pusat melalui Kementerian PUPR dan Komisi V DPR RI untuk percepatan pembangunan jalan tambang ini.

Selanjutnya, Ketua Komisi V DPR RI Muhammad Iqbal mengatakan, berdasarkan hasil peninjauan langsung infrastruktur dan transportasi wilayah Kecamatan kondisinya rusak. Sebagian besar kerusakannya disebabkan oleh truk pengangkutan tambang.

Menurutnya, ada dua solusi yang bisa dilakukan. Pertama solusi jangka pendek dengan meminta secepatnya pemerintah pusat untuk memperbaiki ruas-ruas jalan yang rusak.

Sementara untuk solusi jangka panjangnya adalah seperti yang disampaikan oleh Pj. Bupati Bogor. Yakni harus ada jalan khusus truk tambang. Saat ini sedang tahap pembahasan  DED dan ijin amdalnya.

“Tadi sudah disampaikan oleh Pak Direktur Preservasi Jalan dan Jembatan Wilayah II, bahwasannya untuk tahun ini akan dilakukan perbaikan jalan sepanjang 6 kilometer melalui interest jalan daerah. Nah bagaimana sisanya yang 4 kilometer ini kita harap secepatnya akan bisa diteruskan,” ujar Muhammad Iqbal.

Ia juga meminta kepada agar secepatnya DED dan izin amdalnya segera diselesaikan. Hingga nanti bisa diajukan anggarannya ke Pemerintah Pusat.

“Kalau sudah terealisasi jalan khusus mobil tambang, maka mobil tambang tidak melewati jalan ruas saat ini, itu solusi jangka panjang,” tambahnya.(Albin Pandita)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here