Skandal Korupsi Pangeran Arab, Ini Daftar yang Ditahan - bogordaily.net
INTERNASIONAL

Skandal Korupsi Pangeran Arab, Ini Daftar yang Ditahan

BOGOR DAILY-Kerajaan Arab Saudi mengumum­kan penangkapan terhadap sebelas pangeran dan pu­luhan pejabat aktif maupun nonaktif atas tuduhan korupsi, Minggu (5/11).

Salah satu di antaranya ada­lah Pangeran Alwaleed bin Talal, keponakan tiri Raja Sal­man bin Abdulaziz Al Saud. Penangkapan tersebut dilaku­kan atas perintah komite khu­sus antikorupsi yang baru saja dibentuk sang raja.

Pengumuman penangkapan itu diberitakan Al Arabiya, ja­ringan televisi satelit milik Saudi yang siarannya disetujui secara resmi oleh kerajaan.

Penangkapan Alwaleed mem­beri kejutan tersendiri bagi pihak kerajaan maupun pusat keuangan dunia. Sebab, Alwa­leed merupakan orang yang mengendalikan perusahaan investasi Kingdom Holding dan salah satu orang terkaya di dunia.

Dia diketahui memiliki saham utama di berbagai perusahaan global seperti News Corp, Ci­tigroup, Twitter dan lainnya. Pangeran Alwaleed juga men­gontrol jaringan televisi satelit yang ditonton di seluruh dunia Arab.

Penangkapan ini tampaknya merupakan langkah terakhir untuk mengonsolidasikan kekuatan Putra Mahkota Mo­hammad bin Salman.

Sekadar diketahui, pada usia 32, suara Sang Putra Mahkota sudah mendominasi kebijakan militer, luar negeri, ekonomi dan sosial Arab Saudi.

Hal itu menimbulkan keti­dakpuasan di kalangan kelu­arga kerajaan. Dia dinilai telah mengumpulkan terlalu ba­nyak kekuatan pribadi pada usia yang sangat muda.

Bulan lalu Pangeran Alwaleed memberi kesempatan wawan­cara kepada kalangan media Barat. Saat itu dia berbicara tentang CryptoCurrencies (mata uang digital) dan rencana Arab Saudi melakukan pena­waran umum saham di peru­sahaan minyak negara, Aramco.

Dia juga baru saja secara terbuka berbicara dengan Pre­siden Amerika Serikat Donald Trump. Alwaleed juga dikenal sebagai bagian dari sekelom­pok investor yang membeli kontrol Hotel Plaza di New York dari Trump. Dia juga mem­beli kapal pesiar mahal dari Trump.

Menurut laporan Al-Arabiya, Komisi Antikorupsi yang dip­impin Putra Mahkota Moham­med bin Salman menemukan sejumlah bukti korupsi pada insiden banjir 2009 yang men­ghantam sejumlah kawasan di Jeddah dan masalah mere­baknya virus pernapasan di Timur Tengah (MERS) pada 2012.

Dilansir dari Reuters, Minggu (5/11/2017), ada 17 nama yang diungkap oleh salah seorang pejabat Saudi. Berikut nama-namanya:

1. Pangeran Alwaleed bin Talal (chairman of Kingdom Holding 4280.SE)
2. Pangeran Miteb bin Abdullah (Menteri Garda Nasional)
3. Pangeran Turki bin Abdullah (mantan Gubernur Provinsi Riyadh)
4. Khalid al-Tuwaijri (mantan ketua Royal Court)
5. Adel Fakeih (Menteri Ekonomi dan Perencanaan)
6. Ibrahim al-Assaf (mantan Menteri Keuangan)
7. Abdullah al-Sultan (Komandan Angkatan Laut Saudi)
8. Bakr bin Laden (Chairman of Saudi Binladin Group)
9. Mohammad al-Tobaishi (mantan Kepala Protokol Royal Court)
10. Amr al-Dabbagh (mantan Gubernur Otoritas Investasi Umum Arab Saudi)
11. Alwaleed al-Ibrahim (pemilik Jaringan Televisi MBC)
12. Khalid al-Mulheim (mantan Direktur Jendral Saudi Arabian Airlines)
13. Saoud al-Daweesh (mantan chief executive Saudi Telecom 7010.SE)
14. Pangeran Turki bin Nasser (mantan kepala Presidensi Meteorologi dan Lingkungan Hidup)
15. Pangeran Fahad bin Abdullah bin Mohammed al Saud (mantan Wakil Menteri Pertahanan)
16 Saleh Kamel (Pengusaha)
17. Mohammad al-Amoudi (pengusaha)

Komentar Anda?

To Top
Download Premium Magento Themes Free | download premium wordpress themes free | giay nam dep | giay luoi nam | giay nam cong so | giay cao got nu | giay the thao nu